settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah orang-orang Syeba?

Jawaban


Bangsa Syeba adalah kelompok bangsa kuno yang disebutkan dalam Alkitab berasal dari bangsa yang jauh dari Israel (Yoel 3:8). Mereka adalah bangsa yang bertubuh tinggi (Yesaya 45:14) dan merupakan bangsa saingan Israel (Ayub 1:15). Bangsa Syeba tinggal di tanah Syeba, yang menurut arkeologi adalah sebuah negara perdagangan Semit yang berdiri selama 1.000 tahun di daerah yang sekarang disebut Yaman. Ibukota Syeba disebut Marib (atau Ma'rib), dan kerajaan ini berdiri sejak tahun 1200 SM hingga 275 M, dengan perdagangan utama rempah-rempah. Tanah Sabean akhirnya hancur akibat perang saudara.

Orang Syeba muncul dalam tiga bagian Alkitab. Yang pertama, secara kronologis, ada dalam kitab Ayub. Ayub mengalami serangkaian tragedi yang beruntun, salah satunya adalah serangan dari bangsa Syeba. Para perampok ini mencuri lembu dan keledai Ayub dan membunuh para pelayannya dengan pedang, sehingga hanya menyisakan satu orang yang masih hidup yang berlari kembali dan melaporkan kejadian tersebut kepada Ayub (Ayub 1:13-15).

Dua peristiwa Alkitab berikutnya yang melibatkan bangsa Syeba adalah nubuat dari Yesaya dan Yoel. Yesaya menubuatkan tentang kemenangan Israel atas tiga budaya: Mesir, Kush, dan Syeba. Orang-orang Syeba disebut sebagai "orang-orang Syeba, orang-orang yang tinggi perawakannya" dalam Yesaya 45:14, yang berarti bahwa mereka adalah orang-orang yang bertubuh tinggi dan kuat. Yesaya menubuatkan bahwa ketiga kelompok ini pada akhirnya akan merendahkan diri di hadapan Israel dan mengakui bahwa Tuhan Israel adalah Tuhan yang benar: "mereka akan sujud kepadamu dan akan membujuk engkau, katanya: Hanya di tengah-tengahmu ada Allah, dan tidak ada yang lain; di samping Dia tidak ada Allah!" (Yesaya 45:14). Dalam nubuat Yoel, bangsa Syeba disebutkan sebagai bangsa yang jauh yang akan dijual oleh orang-orang Yehuda kepada musuh-musuh mereka sebagai budak, sebagai tanda penghukuman Tuhan atas Tirus dan Sidon, bangsa-bangsa yang berani melawan umat Tuhan (Yoel 3:4-8).

Ratu Syeba, atau Ratu Selatan, yang melakukan perjalanan jauh untuk mendengarkan kebijaksanaan Salomo, kemungkinan besar adalah seorang Syeba, dan kekayaan yang ia berikan kepada Salomo menunjukkan bahwa orang Syeba adalah orang-orang yang kaya. Berabad-abad setelah kunjungannya ke Yerusalem, dua klan yang bertikai bertempur untuk menguasai Syeba dan akhirnya melemahkan kekaisaran, dan akhirnya diambil alih oleh Kerajaan Himyar. Pada saat itu, bangsa Syeba yang perkasa tidak lagi menjadi bangsa yang besar.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah orang-orang Syeba?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries