settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah para Bapak Pendiri Amerika Serikat adalah orang Kristen?

Jawaban


Dengan adanya kata-kata seperti Allah, Tuhan, dan Pencipta yang terdapat dalam Deklarasi Kemerdekaan, mudah untuk mengasumsikan bahwa para pendiri Amerika Serikat adalah orang Kristen. John Adams, Presiden kedua Amerika Serikat, berkata, "Agama Kristen, di atas semua agama yang pernah ada, baik di zaman kuno maupun modern, adalah agama kebijaksanaan, kebajikan, kesetaraan, dan kemanusiaan" (The Works of John Adams, Second President of the United States, Charles Francis Adams, ed., Boston: Little, Brown and Company, 1856, Jilid III, hlm. 421, catatan harian untuk tanggal 26 Juli 1796). Benjamin Franklin, salah satu penandatangan Deklarasi Kemerdekaan, menulis kepada presiden Yale Ezra Stiles, "Saya pikir sistem moral dan agama [Yesus] yang Dia tinggalkan untuk kita adalah yang terbaik yang pernah ada di dunia ini, atau yang akan ada di dunia ini." (Works of Benjamin Franklin, John Bigelow, ed., New York: G.P. Putnam's Sons, 1904, hal. 185). Pernyataan tersebut menyiratkan bahwa agama Kristen sangat berpengaruh dalam kehidupan para pendiri negara Amerika Serikat.

Namun kenyataannya, para pendiri negara ini adalah kelompok individu yang beragam. Ada beragam bukti mengenai afiliasi agama dari beberapa pendiri negara ini. George Washington sering disebut-sebut sebagai seorang Episkopal. Pidato-pidato publiknya berisi banyak pernyataan yang mendukung klaim bahwa Washington, pada kenyataannya, adalah seorang Kristen yang taat. Tapi ada juga bukti bahwa Washington hanya nominal dalam imannya. Thomas Jefferson membuat pernyataan yang menyiratkan bahwa ia adalah seorang Kristen, namun ada beberapa hal yang meragukan kekristenannya. Jefferson menolak kisah-kisah supranatural dalam Alkitab, Trinitas, dan inkarnasi Kristus. James Madison adalah seorang Anglikan, tetapi ia juga dikatakan sebagai seorang deis. Thomas Paine tidak pernah menjabat dalam kapasitas terpilih, tetapi ia memiliki pengaruh besar pada tahun-tahun awal negara ini. Paine bukanlah seorang Kristen; dalam karyanya The Age of Reason, dia menyerang kepercayaan dasar agama Kristen.

Tidak diragukan lagi bahwa prinsip-prinsip yang mendasari berdirinya Amerika Serikat memang ditemukan dalam Alkitab. Kesetaraan, kebebasan, dan keadilan adalah prinsip-prinsip Alkitab. Di sisi lain, iman para pendiri negara ini akan terus diperdebatkan. Apakah para pendiri negara menghormati Tuhan dan agama Kristen? Tentu saja. Apakah mereka dipengaruhi oleh Alkitab? Tentu saja. Apakah mereka semua adalah orang-orang yang telah dilahirkan kembali dalam Yesus Kristus? Tidak.

Bahkan dengan membaca apa yang para pendiri sendiri nyatakan dan tuliskan kepada publik, tidak ada satupun dari kita yang benar-benar mengetahui isi hati mereka. Rasul Paulus menulis, "Tuhan mengenal siapa kepunyaan-Nya" (2 Timotius 2:19). Meskipun menarik untuk meneliti keyakinan agama para pendiri, hanya Tuhan yang benar-benar mengetahui orang-orang yang menaruh iman kepada Yesus. Yang lebih penting dari kondisi hati para pendiri negara, adalah kondisi rohani mereka yang saat ini menduduki jabatan publik. Adalah tugas kita untuk mendoakan para penguasa dan mereka yang memiliki otoritas (1 Timotius 2:2).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah para Bapak Pendiri Amerika Serikat adalah orang Kristen?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries