settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya Paulus pergi ke surga yang ketiga?

Jawaban


Paulus menggambarkan suatu waktu ketika ia diangkat ke langit ketiga (2 Korintus 12:2-4). Ia menyebut dirinya sendiri sebagai orang ketiga: "Aku tahu tentang seorang Kristen; empat belas tahun yang lampau--entah di dalam tubuh, aku tidak tahu, entah di luar tubuh, aku tidak tahu, Allah yang mengetahuinya--orang itu tiba-tiba diangkat ke tingkat yang ketiga dari sorga. Aku juga tahu tentang orang itu, --entah di dalam tubuh entah di luar tubuh, aku tidak tahu, Allah yang mengetahuinya-- ia tiba-tiba diangkat ke Firdaus dan ia mendengar kata-kata yang tak terkatakan, yang tidak boleh diucapkan manusia."

Kata langit dapat digunakan untuk merujuk pada alam yang berbeda. Langit dapat merujuk pada langit dan atmosfer bumi, menjadikannya "langit pertama" (Ulangan 11:11; Mazmur 104:12; Yesaya 55:10). Kata ini juga dapat merujuk kepada angkasa luar, tempat bintang-bintang dan planet-planet berada-"langit kedua" (Mazmur 8:3; Yesaya 13:10). Dan bisa juga merujuk kepada tempat kediaman Tuhan, yang berada di luar "langit" yang lain, sebuah tempat yang dikenal sebagai "langit ketiga" (Mazmur 33:13-14; Yesaya 66:1; Matius 6:9; Ibrani 7:26; Wahyu 11:19). Ketika Paulus mengatakan bahwa ia pergi ke langit ketiga, maksudnya adalah ia pergi ke tempat di mana Tuhan berdiam.

Menariknya, Paulus menggunakan frasa diangkat untuk merujuk kepada bagaimana ia diangkat ke surga; ini adalah kata Yunani yang sama dengan yang digunakan dalam 1 Tesalonika 4:17 untuk merujuk kepada pengangkatan gereja. Mengikuti daftar "kemegahan" dalam 2 Korintus 11:22-33, Paulus lebih lanjut memverifikasi jabatan kerasulannya dengan menyertakan "penglihatan-penglihatan dan penyataan-penyataan dari Tuhan" (2 Korintus 12:1). Sang rasul tidak yakin apakah ia secara fisik berada di dalam tubuh atau terpisah dari tubuh ketika ia mengalami penglihatan sorga (2 Korintus 12:2-3). Ketika berada di sana, ia mendengar dan melihat hal-hal yang tidak dapat ia jelaskan dan dilarang untuk diceritakan (ayat 4). Beberapa orang percaya bahwa peristiwa ini terjadi pada saat perjalanan misi Paulus yang pertama, ketika ia dilempari batu dan ditinggalkan begitu saja di Listra, tetapi kita tidak dapat memastikannya. Hak istimewa untuk melihat surga tidak diragukan lagi memberi Paulus keberanian untuk menghadapi pencobaan dan penderitaannya di kemudian hari (2 Korintus 4:17).

Orang-orang Kristen saat ini mungkin belum melihat surga ketiga seperti Paulus, namun kita bisa yakin akan masa depan kita di surga karena kita ada di dalam Kristus. Alkitab tidak memberi tahu kita semua hal yang ingin kita ketahui tentang surga, tetapi kita tahu bahwa surga adalah tempat yang indah di mana kita akan tinggal bersama Kristus (Yohanes 14:3). Paulus tahu bahwa bersama Kristus jauh lebih baik daripada apa pun yang dapat ia alami di dunia ini (Filipi 1:21-23). Hingga hari kita masuk ke dalam hadirat Tuhan secara kekal, kita dapat mengatakan dengan penuh keyakinan seperti rasul Paulus, "sebab hidup kami ini adalah hidup karena percaya, bukan karena melihat tetapi hati kami tabah, dan terlebih suka kami beralih dari tubuh ini untuk menetap pada Tuhan" (2 Korintus 5:7-8).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya Paulus pergi ke surga yang ketiga?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries