settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa saja tema-tema Kristiani yang terdapat dalam film narnia: Sang Singa, Sang Penyihir dan Lemari?

Jawaban


Singkatnya, Sang Singa, Sang Penyihir dan Lemari oleh C. S. Lewis menyajikan pandangan dunia Kristen melalui kisah mitos. Kisah ini terjadi di Narnia, sebuah dunia sihir. Di Narnia, hampir semua dongeng dan makhluk mitos yang bisa dibayangkan menjadi hidup. Namun, tidak seperti kebanyakan fantasi, seperti dunia Harry Potter, Narnia adalah dunia yang berbeda - sebuah ciptaan yang terpisah dari dunia kita. Di Narnia, apa yang kita sebut sebagai "keajaiban" hanyalah bagian dari tatanan yang diciptakan (lemari pakaiannya juga berasal dari Narnia, meskipun hal ini diketahui dari cerita sebelumnya). Dengan demikian, elemen-elemen mitos digunakan sebagai sarana untuk menceritakan kisah yang lebih besar, bukan untuk mempromosikan kepalsuan di dunia nyata.

Sang Singa, Sang Penyihir dan Lemari adalah sebuah alegori, dan dalam sebuah alegori, penting untuk memahami apa yang dimaksud dengan simbol-simbol tersebut. Sebagai contoh, kematian Aslan dan hidup kembali adalah penggambaran penebusan Kristus sebagai pengganti. Tidak masalah bahwa itu bukan di atas kayu salib atau bahwa beberapa elemen terpisah atau tidak sesuai dengan urutan waktu dari kisah Injil Alkitab. Yang penting adalah bahwa gambarannya benar - dan memang benar. Aslan (Kristus) telah dengan rela mempermalukan dirinya sendiri dan mati untuk anak-anak Adam (khususnya Edmund) yang berdosa dan kematian (Penyihir Putih) memiliki hak untuk mengambilnya karena "ketentuan sihir" (Hukum) Narnia. Tetapi Aslan bangkit kembali (kebangkitan), disertai dengan gempa bumi dan ditemukan oleh dua gadis (dua Maria). Kebangkitannya menghancurkan kekuatan sihir atas umat manusia (memakukan dosa-dosa kita ke kayu salib). Aslan kemudian menghembuskan kehidupan kepada para pejuangnya (Roh Kudus turun ke atas semua murid) sehingga mereka dapat berperang bersamanya melawan Penyihir Putih dan pasukannya (peperangan rohani). Aslan akhirnya menang, membawa dunia yang diciptakan kembali (langit dan bumi yang baru).

Sang Singa, Sang Penyihir dan Lemari juga menyajikan potret Alkitabiah Kristus dalam karakter Aslan. Beberapa orang mengeluh bahwa sebagai sosok Kristus, Aslan seharusnya tidak mengambil bagian dalam pembunuhan Penyihir Putih. Namun kitab Wahyu mengatakan bahwa Kristus memang akan menghancurkan kejahatan pada saat kedatangan-Nya kembali-dan itu tidak akan indah. Komunitas yang secara politis benar/humanis/liberal tidak terbiasa berpikir bahwa kejahatan adalah sesuatu yang harus dilawan, dan bahwa perlawanan seperti itu tidak hanya benar, tetapi juga gagah berani. Sang Singa, Sang Penyihir dan Lemari Pakaian mengingatkan kita akan kebenaran ini.

Ada banyak permata lainnya dalam cerita ini. Deskripsi satu baris yang menggetarkan tentang Tuhan muncul pada saat anak-anak berada di bendungan berang-berang. Lucy bertanya kepada Beaver apakah Aslan aman, dan Beaver menjawab, "Aman? Tentu saja dia tidak aman! ... Tapi dia baik-baik saja." Kalimat klasik lainnya muncul saat saudara-saudara Lucy mendekati paman mereka tentang kepercayaan Lucy yang aneh terhadap Narnia. Setelah mereka mengakui bahwa dia tidak pernah berbohong dan tidak terlihat gila, paman mereka kemudian menjawab bahwa, secara logika, dia harus dipercaya! Ini adalah "trilema" Lewis yang terkenal-di mana klaim keilahian Kristus terbukti dapat dipercaya karena tidak masuk akalnya penjelasan-penjelasan sanggahan lainnya.

Secara keseluruhan, Sang Singa, Sang Penyihir dan Lemari menyajikan Injil dengan cara yang kuat yang dapat dimengerti oleh anak-anak, dan orang dewasa pun dapat belajar darinya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa saja tema-tema Kristiani yang terdapat dalam film narnia: Sang Singa, Sang Penyihir dan Lemari?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries