settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa saja tema-tema Kristiani dalam film Narnia: Keponakan Penyihir?

Jawaban


Meskipun diterbitkan sebagai buku keenam dari seri ini, The Magician's Nephew oleh C.S. Lewis adalah buku pertama dari buku-buku Narnia jika disusun secara kronologis. Banyak hal yang dijelaskan dalam buku permulaan ini, termasuk asal-usul lemari ajaib, keberadaan tiang lampu di Narnia, dan penciptaan Narnia itu sendiri.

Dalam The Magician's Nephew, Profesor Kirke dari buku-buku sebelumnya adalah seorang anak laki-laki bernama Digory. Dia adalah keponakan dari seorang penyihir yang gagal dan bodoh bernama Andrew Ketterly. Digory dan temannya, Polly, dengan bantuan beberapa cincin ajaib, diangkut ke dunia lain, sebuah tempat yang dingin dan sekarat bernama Charn. Di Charn, Digory dengan bodohnya melepaskan ratu jahat bernama Jadis dari kondisi seperti kesurupan, dan Jadis mengikutinya kembali ke dunia kita di mana ia segera mencoba mendirikan kerajaannya sendiri. Digory menggunakan cincin tersebut untuk mengeluarkan Jadis dari dunia kita lagi, dan mereka tiba di sebuah tempat kosong di mana mereka menemukan seekor Singa sedang bernyanyi. Menanggapi nyanyian Singa, bintang-bintang bermunculan, matahari, tumbuhan dan hewan. Tentu saja, Singa itu adalah Aslan, dan apa yang disaksikan Digory adalah penciptaan Narnia. Di dunia baru ini, Digory menghadapi (dan berhasil melawan) godaan besar sebelum dia kembali ke rumah. Sementara Jadis tetap tinggal di wilayah utara dunia lain dan menjadi Penyihir Putih yang muncul dalam The Lion, the Witch and the Wardrobe.

Dalam bab 9 The Magician's Nephew, Lewis memberikan gambaran yang indah tentang penciptaan ex nihilo (dari kehampaan) saat Aslan menciptakan Narnia. Dalam bab-bab selanjutnya, beberapa tema alkitabiah diilustrasikan, termasuk taman Eden, pencobaan pertama, Pohon Pengetahuan tentang yang Baik dan yang Jahat, dan Pohon Kehidupan. Kekuatan kreatif dan pemberi kehidupan dari Aslan dikontraskan dengan kekuatan destruktif dan perampas kehidupan dari Jadis, penyihir yang telah mengubah dunianya yang dulu menjadi gurun yang gelap dan penuh kehancuran. Singa Narnia memberikan dirinya kepada makhluk-makhluknya: "'Makhluk-makhluk, aku memberikan dirimu,' kata suara Aslan yang kuat dan bahagia. 'Aku berikan kepadamu selamanya tanah Narnia ini. Aku berikan kepadamu hutan, buah-buahan, sungai-sungai. Aku berikan kepadamu bintang-bintang dan aku berikan diriku sendiri'" (bab 10). Sebaliknya, Ratu Charn dengan egoisnya mengambil kekuasaan dan kemuliaan apa pun yang dapat ia curi.

Tema utama Keponakan Penyihir adalah "aturan memiliki tujuan". Beberapa karakter dalam buku ini percaya bahwa mereka "berada di atas hukum", dan masing-masing harus membayar harganya. Tuhan Yesus (dalam bentuk Aslan) ditampilkan sebagai Pencipta/Seniman yang maha kuasa di dunia dan sebagai Pembuat Hukum yang penuh kasih dan baik hati. Tema-tema lain dalam Keponakan Penyihir meliputi pentingnya menggunakan kekuasaan secara bertanggung jawab, sukacita dan kebebasan ada dalam ketaatan, dan kebodohan adalah mempercayai sudut pandang kita yang terbatas.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa saja tema-tema Kristiani dalam film Narnia: Keponakan Penyihir?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries