settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa saja tema-tema Kristiani dalam Narnia Petualangan Dawn Treader?

Jawaban


Seri ketiga dari seri "Chronicles of Narnia" karya C.S. Lewis, Petualangan Dawn Treader menyatukan kembali para pembaca dengan dua anak Pevensie yang lebih muda, Lucy dan Edmund, yang terlempar kembali ke negeri Narnia melalui lukisan kapal di dinding kamar tidur. Saat mereka menatap lukisan tersebut, tiba-tiba kapal mulai bergerak, ombak laut menyemprot anak-anak dengan busa laut, dan mereka ditarik ke dalam lukisan dan kembali ke Narnia. Di dalam kapal terdapat Raja Caspian, dari buku kedua, Pangeran Caspian, dan rombongannya, yang sedang dalam pencarian untuk menemukan nasib tujuh penguasa Narnia yang berlayar ke barat dan tidak pernah kembali. Pencarian ini dan petualangan selanjutnya membentuk garis besar buku ini.

Yang juga ikut serta dalam Narnia bersama Lucy dan Edmund adalah sepupu mereka, Eustace Clarence Scrubb. Jika ada anak yang pantas diberi nama seperti itu, itu adalah Eustace, anak nakal yang suka bertengkar, sombong, serakah, dan cemburu, karakter yang cocok dengan penggambaran tematik brilian Lewis tentang dosa dan penebusan. Setelah mendarat di salah satu Pulau Lone, Eustace mengembara untuk menghindari membantu memperbaiki kapal dan berlindung selama badai di gua naga, di mana dia menemukan harta karun emas dan permata yang sangat banyak dan berbaring untuk tidur di atas tumpukan koin. Ketika dia terbangun, dia menemukan bahwa melalui keserakahan dan keegoisannya, dia telah menjadi seekor naga, bentuk luar yang memanifestasikan dirinya yang sebenarnya. Dia akhirnya mencoba untuk menanggalkan kulitnya, bersama dengan sifat naganya, dengan memandikan dirinya di kolam, tetapi tidak berhasil, sebuah gambaran yang jelas tentang usaha manusia untuk membersihkan dirinya dari dosa melalui perbuatan-perbuatan (Roma 3:20; Galatia 2:16; Filipi 3:8,9). Ketika ia akhirnya berhadapan dengan Aslan, singa besar dari Narnia yang merupakan gambaran Kristus dalam serial ini, Aslan sendirilah yang harus mencabuti kulit naga yang kasar dan bersisik dengan cakarnya. "Robekan pertama yang dibuatnya begitu dalam sehingga saya pikir itu menembus ke dalam hati saya," jelas Eustace. Aslan kemudian memakaikannya pakaian baru, seluruh proses ini merupakan simbol bahwa orang Kristen telah menjadi ciptaan baru di dalam Kristus. (2 Korintus 5:17; Kolose 3:8-10). Sejak saat itu, Eustace mulai menjadi anak yang lebih baik. Dia masih memiliki kelalaian, tetapi perubahannya telah dimulai. Inilah gambaran kehidupan Kristen.

Aslan muncul kembali pada saat dibutuhkan di sepanjang buku ini, yang mengingatkan kita akan kehadiran Roh Kudus yang membimbing dan mengarahkan orang percaya (Yohanes 16:13). Pada satu titik, Caspian dan Edmund hampir mengalami kekalahan saat mereka dibutakan oleh keserakahan dan nafsu saat menemukan kolam yang mengubah segalanya menjadi emas. Hanya kemunculan Aslan yang mondar-mandir perlahan di bukit di dekatnya yang menyadarkan mereka dan meyakinkan mereka bahwa ini adalah tempat yang memiliki kutukan. Mereka menamai pulau itu Deathwater (air kematian) dan bertekad untuk tidak pernah kembali.

Kemudian, ketika Lucy membuka buku Penyihir di pulau Dufflepuds, ia menemukan mantra yang akan memberikan kecantikannya "melebihi manusia biasa." Dia melihat sebuah visi tentang dirinya yang cantik yang menguasai adiknya yang kurang menarik dan diliputi oleh keinginan untuk mendapatkan keunggulan yang akan diberikan oleh kecantikan seperti itu, meskipun hati nuraninya tertusuk. "Saya akan mengucapkan mantranya. Aku tidak peduli. Aku akan melakukannya." Namun, ketika dia melihat kembali ke buku itu, dia melihat wajah "Singa besar, Aslan sendiri... Dia menggeram dan Anda bisa melihat sebagian besar giginya. Dia menjadi sangat takut dan membalik halaman buku itu seketika." Jelas sekali, Lewis menggambarkan Aslan sebagai Roh Kudus yang berdiam, menguduskan, dan mengajar orang-orang percaya (Roma 8:9-11), menginsafkan kita akan dosa dan mengingatkan kita untuk tidak membiarkan dosa berkuasa dalam hidup kita (Roma 6:1-22; Kolose 3:5).

Aslan, perwujudan Roh Tuhan, menampakkan diri kepada Lucy lagi di kemudian hari, bukan untuk menginsafkan dosa, tetapi untuk mendorong dan mempertahankan imannya. Kapal diliputi kegelapan yang menakutkan dan sepertinya tidak ada jalan keluar. Dalam keputusasaannya, Lucy berbisik, "Aslan, jika kamu pernah mencintai kami, kirimkanlah bantuan sekarang juga." Tiba-tiba, di kejauhan muncul cahaya berbentuk salib. Kemudian cahaya itu berubah bentuk menjadi seekor burung yang mengitari tiang kapal dan membawa kapal keluar dari kegelapan. Lucy mendengar "bunyi angin sepoi-sepoi basa" (1 Raja-raja 19:12) dari Aslan yang berbisik kepadanya, "Kuatkanlah hatimu, sayang," dan ia merasakan nafas Aslan yang hangat di wajahnya. Inilah gambaran Kristus (burung) yang memimpin umat-Nya (kapal) dari kegelapan si jahat ke dalam terang Injil-Nya (Yohanes 8:12; 12:46; Kisah Para Rasul 26:18).

Singa muncul untuk terakhir kalinya di pasal terakhir kitab ini, di mana ia muncul sebagai Anak Domba yang memberi mereka makanan yang paling lezat yang pernah mereka makan, sebuah pertanda perjamuan kawin Anak Domba di Wahyu 19:19. Di sini kita melihat penggambaran Yesus, Singa dari suku Yehuda (Wahyu 5:5) dan juga Anak Domba Allah (Yohanes 1:29, 36; 1 Petrus 1:19).

Ini hanyalah beberapa dari tema-tema Kristiani dalam The Voyage of the Dawn Treader yang memberikan banyak kesempatan bagi para orang tua untuk mengajarkan kebenaran Alkitab kepada anak-anak mereka dalam suasana fantasi dan petualangan yang indah.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa saja tema-tema Kristiani dalam Narnia Petualangan Dawn Treader?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries