settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah orang-orang Midian itu?

Jawaban


Abraham memiliki lebih banyak anak laki-laki daripada hanya Ishak (dari Sarah) dan Ismail (dari Hagar). Dia juga memiliki enam anak laki-laki dari Keturah, istrinya setelah Sarah meninggal: Zimran, Yoktan, Medan, Midian, Isybak, dan Shuah (Kejadian 25:2). Orang Midian adalah keturunan Midian dan oleh karena itu merupakan anak-anak Abraham. Mereka menetap di "Tanah Timur" (Kejadian 25:6). Sebagian besar ahli percaya bahwa tanah Midian secara resmi berada di kedua sisi Teluk Aqaba, meskipun orang Midian menunjukkan kecenderungan nomaden di kemudian hari dalam sejarah mereka (lihat Habakuk 3:7).

Ketika Musa melarikan diri dari murka Firaun, ia pergi ke Midian (Keluaran 2:15). Di sana, Musa bertemu dan menikahi istrinya, Zipora, dan melayani mertuanya, Yitro, sebagai seorang gembala selama empat puluh tahun. Fakta bahwa Yitro adalah "seorang imam Midian" (Keluaran 2:16) menunjukkan bahwa orang Midian, setidaknya pada masa Musa, masih memiliki pengetahuan tentang Allah Abraham, bapa leluhur mereka (bandingkan dengan perkataan dan tindakan Yitro dalam Keluaran 18). Pada akhir masa Musa di Midian, Tuhan menampakkan diri kepada Musa-ketika masih di Midian-dan menugaskannya untuk memimpin bangsa Israel keluar dari perbudakan (Keluaran 3-4).

Ketika orang Israel melakukan perjalanan melalui padang gurun, mereka menggunakan jasa pemandu yang akrab dengan padang gurun, yaitu saudara ipar Musa dari Midian, Hobab (Bilangan 10:29). Namun, hubungan antara orang Israel dan orang Midian mulai memburuk ketika orang Midian bergabung dengan orang Moab untuk menyewa Bileam untuk mengutuk orang Israel (Bilangan 22). Kemudian, ketika bangsa Israel jatuh ke dalam penyembahan berhala dan dosa seksual dengan perempuan Moab (Bilangan 25), kita mendapati bahwa seorang perempuan Midian yang terkemuka juga terlibat (Bilangan 25:6). Tuhan kemudian memerintahkan Musa untuk berperang melawan orang Midian: "Lawanlah orang Midian itu, dan tewaskanlah mereka, sebab mereka telah melawan kamu dengan daya upaya yang dirancang mereka terhadap kamu dalam hal Peor dan dalam hal Kozbi, saudara mereka, yakni anak perempuan seorang pemimpin Midian; Kozbi itu mati terbunuh pada waktu turunnya tulah karena Peor itu." (Bilangan 25:17-18). Orang Israel akhirnya menyerang orang Midian, memberikan pembalasan ilahi kepada musuh-musuh mereka (Bilangan 31). Lima raja orang Midian terbunuh, begitu juga Bileam (Bilangan 31:8). Pertempuran ini adalah salah satu hal terakhir yang dilakukan Musa sebagai pemimpin bangsa Israel.

Pada masa hakim-hakim, "orang Midian, orang Amalek dan orang-orang dari sebelah timur, lalu maju mendatangi mereka" dan menjarah negeri itu (Hakim-hakim 6:3). Selama tujuh tahun, "orang Israel menjadi sangat melarat oleh perbuatan orang Midian itu. Lalu berserulah orang Israel kepada TUHAN" (ayat 6). Tuhan menjawab seruan mereka dan membangkitkan Gideon sebagai pembebas. Dengan hanya 300 orang, Gideon mengalahkan pasukan orang Midian, meskipun musuhnya "seperti belalang banyaknya, dan unta mereka tidak terhitung, seperti pasir di tepi laut banyaknya" (Hakim-hakim 7:12). Tentu saja, Tuhan terlibat, dan Dialah yang memberikan kemenangan atas orang Midian (ayat 22).

Referensi selanjutnya tentang bangsa Midian mencakup kiasan tentang kemenangan Tuhan atas mereka (Mazmur 83:9; Yesaya 10:26). Dan, dalam sebuah nubuat tentang kemuliaan masa depan Israel dalam kerajaan Mesianik, Yesaya menulis, "Sejumlah besar unta akan menutupi daerahmu, unta-unta muda dari Midian dan Efa. Mereka semua akan datang dari Syeba, akan membawa emas dan kemenyan, serta memberitakan perbuatan masyhur TUHAN" (Yesaya 60:6).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah orang-orang Midian itu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries