settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah Merodakh di dalam Alkitab?

Jawaban


Merodakh adalah dewa palsu yang disembah sebagai dewa utama Babilonia. Dia memiliki beberapa gelar, termasuk Bel, yang secara sederhana berarti "tuan". Dia disembah sebagai dewa badai dan kesuburan, seperti halnya Baal dari bangsa Kanaan.

Nama Merodakh disebutkan secara eksplisit hanya satu kali dalam Alkitab, yaitu dalam Yeremia 50:2, "Babel telah direbut, dewa Bel menjadi malu, Merodakh telah terkejut! Berhala-berhalanya menjadi malu, dewa-dewanya yang keji telah terkejut!." Yeremia di sini meramalkan bagaimana allah palsu akan "dipermalukan" ketika Tuhan menjatuhkan hukuman atas Babel. Keruntuhan Babel akan membuktikan bahwa ilah-ilah bangsa itu adalah ilah-ilah yang palsu dan tidak berguna. Gelar Bel yang disandang Merodakh disebutkan dalam Yesaya 46:1 dan Yeremia 51:44.

Sistem keagamaan Babilonia adalah politeistik-mereka menyembah banyak dewa, bukan hanya satu. Pada awal sejarah Babilonia, Merodakh hanya disembah sebagai dewa kota setempat, bukan sebagai dewa nasional. Namun, hal ini berubah seiring berjalannya waktu, dengan ditulisnya Enuma Elish, sebuah mitos penciptaan Babilonia. Enuma Elish membantu mengangkat Merodakh menjadi dewa nasional. Dalam Enuma Elish, Merodakh digambarkan sebagai pahlawan dalam cerita tersebut karena dia mengalahkan "dewi Tiamat, lautan air asin purba, dan [menciptakan] langit dan bumi dari mayatnya" (Herbert Wolf, An Introduction to the Old Testament Pentateukh, hal. 104). Dalam mitos tersebut terdapat kisah tentang bagaimana Merodakh membunuh putra/teman Tiamat dan menggunakan darahnya untuk menciptakan manusia sebagai pekerja para dewa. Cukup jelas bahwa kisah penciptaan Enuma Elish berbeda secara drastis dengan kebenaran penciptaan Tuhan dalam Kejadian 1-2.

Dalam mitologi kuno, Merodakh dinyatakan sebagai pencipta zodiak: "Dia (Merodakh) membuat stasiun-stasiun untuk dewa-dewa besar; Bintang-bintang, gambar-gambar mereka, sebagai bintang-bintang Zodiak, dia tetapkan semuanya" (Tujuh Tablet Penciptaan, Tablet Kelima, diterjemahkan oleh L.W. King, London: Luzac and Co, 1902). Mitologi mengaitkan Marduk dengan planet Jupiter.

Raja Persia, Koresy, yang mengeluarkan dekrit yang mengizinkan orang-orang Yahudi kembali ke Yerusalem (2 Tawarikh 36:22-23), memuji Merodakh atas keputusannya untuk melakukan hal itu: "Merodakh, tuan yang agung itu, telah menetapkan bagiku nasib yang baik, yaitu hati yang murah hati, yang mengasihi Babel, dan setiap hari aku beribadah kepadanya. . . . Aku mengembalikan patung-patung para dewa, yang telah tinggal di sana [di Babel], ke tempat mereka dan aku membiarkan mereka tinggal di tempat tinggal yang kekal. Aku mengumpulkan semua penduduknya dan mengembalikan kepada mereka tempat kediaman mereka" (dari Fragmen A, berdasarkan terjemahan oleh Mordechai Cogan, yang diterbitkan dalam The Context of Scripture. Jilid II: Prasasti-prasasti Monumental dari Dunia Alkitab, Hallo dan Younger, ed., Leiden: Brill, 2002).

Merodakh sering digambarkan dalam mosaik kuno berdiri dengan seekor naga. Bahkan, Gerbang Ishtar yang ada di Babilonia Kuno menampilkan seekor naga yang melangkah seperti chimera yang disebut "Mushussu", yang diasosiasikan dengan dewa Merodakh. Sangat menarik untuk melihat hubungan Merodakh dengan binatang yang mirip ular, karena iblis sering disebut sebagai ular di dalam Alkitab (Kejadian 3:1, 14-15; Wahyu 12:9), dan kita tahu bahwa iblis adalah fokus dari penyembahan berhala (Ulangan 32:16-17; 1 Korintus 10:20). Yeremia dan Yesaya benar dalam mengutuk Merodakh; Tuhan benar-benar menjatuhkan penghakiman atas Babel, membuktikan bahwa Merodakh dan semua ilah-ilah Babel lainnya adalah palsu. Hanya ada satu Tuhan yang benar, dan Dia adalah satu-satunya yang layak disembah (Yesaya 45:5).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah Merodakh di dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries