settings icon
share icon
Pertanyaan

Haruskah orang Kristen merayakan Halloween?

Jawaban


Karena asal-usulnya yang jelas-jelas kafir, jawaban dari pertanyaan apakah orang Kristen harus merayakan Halloween adalah tidak. Jawaban atas pertanyaan apakah orang Kristen dapat berpartisipasi dalam kegiatan Halloween tanpa mengorbankan iman mereka lebih sulit. Beberapa orang Kristen berpartisipasi dalam Halloween hanya dengan mengenakan kostum dan bersenang-senang, karena mereka menganggapnya sebagai sesuatu yang polos dan tidak berbahaya. Orang-orang Kristen lainnya sama-sama yakin bahwa segala bentuk partisipasi adalah berdosa karena Halloween adalah hari raya setan yang ditetapkan untuk menyembah roh-roh jahat dan mempromosikan kegelapan dan kejahatan. Jadi, siapa yang benar? Mungkinkah orang Kristen berpartisipasi dalam Halloween tanpa mengorbankan iman mereka?

Halloween, tidak peduli seberapa dikomersialkan, hampir sepenuhnya berasal dari paganisme. Meskipun kelihatannya polos bagi sebagian orang, ini bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng. Umat Kristen cenderung memiliki berbagai cara untuk merayakan atau menghindari Halloween. Bagi sebagian orang, itu berarti mengadakan Pesta Panen alternatif. Bagi yang lain, itu berarti menjauh dari hantu, penyihir, goblin, dll., dan mengenakan kostum yang tidak berbahaya, misalnya, putri kecil, badut, koboi, pahlawan super, dll. Beberapa orang memilih untuk tidak melakukan apa-apa, memilih untuk mengunci diri di dalam rumah dengan mematikan lampu.

Alkitab sama sekali tidak berbicara tentang Halloween, tetapi Alkitab memberikan beberapa prinsip yang dapat kita gunakan untuk mengambil keputusan. Dalam Perjanjian Lama Israel, ilmu sihir adalah kejahatan yang dapat dihukum mati (Keluaran 22:18; Imamat 19:31; 20:6, 27). Ajaran Perjanjian Baru tentang ilmu gaib sangat jelas. Kisah Para Rasul 8:9-24, kisah tentang Simon, menunjukkan bahwa okultisme dan kekristenan tidak dapat bercampur. Kisah Elimas si tukang sihir dalam Kisah Para Rasul 13:6-11 menunjukkan bahwa ilmu sihir sangat bertentangan dengan kekristenan. Paulus menyebut Elimas sebagai anak iblis, musuh kebenaran dan penyesat jalan Allah. Dalam Kisah Para Rasul 16, di Filipi, seorang gadis peramal kehilangan kuasa setannya ketika roh jahat itu diusir oleh Paulus. Hal yang menarik di sini adalah Paulus menolak untuk mengizinkan pernyataan yang baik sekalipun datang dari orang yang dipengaruhi roh jahat. Kisah Para Rasul 19 menunjukkan orang-orang yang baru bertobat yang secara tiba-tiba memutuskan hubungan dengan okultisme mereka sebelumnya dengan mengaku dosa, menunjukkan perbuatan-perbuatan jahat mereka, membawa perlengkapan sihir mereka, dan membakarnya di hadapan semua orang (Kisah Para Rasul 19:19).

Jadi, haruskah seorang Kristen berpartisipasi dalam Halloween? Apakah ada sesuatu yang jahat tentang seorang Kristen yang mengenakan kostum polos dan berkeliling di sekitar blok untuk meminta permen? Tidak, tidak ada. Apakah ada hal-hal tentang Halloween yang anti-Kristen dan harus benar-benar dihindari? Tentu saja! Jika orang tua akan mengizinkan anak-anak mereka untuk berpartisipasi dalam Halloween, mereka harus memastikan bahwa mereka tidak terlibat dalam aspek-aspek yang lebih gelap pada hari itu. Jika orang Kristen ingin ikut serta dalam perayaan Halloween, sikap, pakaian, dan yang terpenting, perilaku mereka, harus tetap mencerminkan kehidupan yang telah ditebus (Filipi 1:27). Ada banyak gereja yang mengadakan "festival panen" dan menggunakan kostum, tetapi dalam lingkungan yang saleh. Ada banyak orang Kristen yang membagikan traktat yang membagikan Injil bersama dengan permen Halloween. Keputusan pada akhirnya ada di tangan kita dalam semangat kebebasan Kristen. Namun, sama seperti segala sesuatu, kita harus memasukkan prinsip-prinsip Roma 14. Kita tidak boleh membiarkan keyakinan kita sendiri tentang suatu hari raya menyebabkan perpecahan dalam tubuh Kristus, dan kita juga tidak boleh menggunakan kebebasan kita untuk membuat orang lain tersandung dalam iman mereka. Kita harus melakukan segala sesuatu untuk kemuliaan Tuhan (1 Korintus 10:31).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Haruskah orang Kristen merayakan Halloween?

Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries