settings icon
share icon
Pertanyaan

Haruskah orang Kristen merayakan Natal?

Jawaban


Perdebatan mengenai apakah orang Kristen harus merayakan Natal telah berlangsung selama berabad-abad. Ada orang-orang Kristen yang sama-sama tulus dan berkomitmen di kedua sisi masalah ini, masing-masing dengan berbagai alasan mengapa merayakan atau mengapa tidak merayakan Natal di rumah-rumah Kristen. Namun, apa yang dikatakan Alkitab? Apakah Alkitab memberikan petunjuk yang jelas tentang apakah Natal adalah hari raya yang harus dirayakan oleh orang Kristen?

Beberapa orang menahan diri untuk tidak merayakan Natal karena mereka melihat adanya hubungan antara tradisi-tradisi seputar hari raya tersebut dengan praktik-praktik serupa dalam ritual-ritual penyembahan berhala kuno. Memang benar bahwa lonceng, lilin, bunga, dan dekorasi Natal disebutkan dalam sejarah penyembahan pagan, dan bagi sebagian orang Kristen, hal tersebut cukup untuk menjauhkan mereka dari perayaan Natal.

Umat Kristen lainnya, meskipun mereka mengakui bahwa beberapa tradisi Natal mungkin dipinjam dari ritual-ritual pagan, menyangkal bahwa merayakan Natal menandakan kembalinya ke paganisme. Mereka berfokus pada hubungan tradisi modern dengan makna Natal yang sebenarnya-kelahiran Juru Selamat dunia. Lonceng dibunyikan untuk mengabarkan berita sukacita, lilin dinyalakan untuk mengingatkan kita bahwa Kristus adalah Terang dunia (Yohanes 1:4-9), sebuah bintang diletakkan di puncak pohon Natal untuk mengingat Bintang Betlehem, dan kado-kado dipertukarkan untuk mengingatkan kita akan hadiah-hadiah yang diberikan oleh orang majus kepada Yesus, dan hadiah terbesar dari Tuhan kepada umat manusia.

Alasan lain yang dimiliki oleh beberapa orang Kristen untuk tidak merayakan Natal adalah karena Alkitab tidak mendukung perayaan semacam itu, baik melalui contoh maupun perintah, dan sulit untuk mendamaikan sebagian besar dari apa yang terjadi pada saat Natal dengan penyembahan yang sesuai dengan Alkitab. Orang-orang Kristen lainnya melihat makna yang mendalam dalam ritual-ritual seputar perayaan Natal dan percaya bahwa partisipasi di dalamnya merupakan bentuk penyembahan yang dapat diterima oleh Tuhan.

Beberapa orang Kristen tidak merayakan Natal dengan pohon, dengan mengutip Yeremia 10, terutama ayat 3 dan 4, yang mengutuk praktik-praktik penyembah berhala yang "tidak berharga": "pohon kayu yang ditebang orang dari hutan ... Orang memperindahnya dengan emas dan perak." Orang-orang Kristen lainnya tidak melihat adanya aplikasi di sini pada pohon Natal, karena ayat ini mengacu pada penebangan pohon untuk dijadikan berhala, yang kemudian dihiasi dengan perak dan emas (lihat juga Yesaya 44:9-18). Selama tidak ada orang yang menyembah pohon Natalnya, menurut orang-orang percaya ini, memiliki pohon Natal di rumah masih dapat diterima.

Orang-orang Kristen yang memilih untuk tidak merayakan Natal mungkin juga menunjuk pada fakta bahwa Alkitab tidak memberikan tanggal kelahiran Kristus. Ini memang benar. Tanggal 25 Desember bahkan mungkin tidak mendekati waktu kelahiran Yesus. Orang Kristen lainnya tidak melihat kebisuan Alkitab tentang masalah ini sebagai alasan untuk tidak merayakannya.

Beberapa orang Kristen tidak merayakan Natal karena hari raya tersebut telah menjadi semakin sekuler. Tidak banyak hal yang "Kristiani" dari apa yang dirayakan oleh sebagian besar orang Kristen di dunia pada tanggal 25 Desember. Umat Kristen yang merayakan Natal sering kali melihat perayaan ini sebagai kesempatan untuk memberitakan Kristus sebagai "alasan untuk musim ini" dan menunjuk kepada Juruselamat dunia yang lahir dari seorang anak dara yang datang dengan rendah hati ke Betlehem.

Pada akhirnya, meskipun tidak ada mandat Alkitab untuk merayakan Natal, orang Kristen dapat dan memang merayakan kelahiran Juruselamat dengan berbagai cara. Apakah akan merayakan Natal dengan cara tradisional atau tidak, itu adalah keputusan pribadi. Seperti yang dikatakan dalam Alkitab, "Yang seorang menganggap hari yang satu lebih penting dari pada hari yang lain, tetapi yang lain menganggap semua hari sama saja. Hendaklah setiap orang benar-benar yakin dalam hatinya sendiri. Siapa yang berpegang pada suatu hari yang tertentu, ia melakukannya untuk Tuhan" (Roma 14:5-6).

Apapun yang diputuskan oleh orang Kristen terkait Natal, pandangan mereka tidak boleh digunakan sebagai tongkat untuk memukul atau merendahkan mereka yang memiliki pandangan yang berbeda. Pandangan seseorang juga tidak boleh digunakan sebagai lencana kehormatan yang mendorong kebanggaan untuk merayakan atau tidak merayakannya. Seperti dalam segala hal, kita harus mencari hikmat dari Dia yang memberikannya secara cuma-cuma kepada semua orang yang meminta (Yakobus 1:5) dan menerima satu sama lain dalam kasih dan kemurahan Kristen, terlepas dari pandangan kita tentang perayaan Natal.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Haruskah orang Kristen merayakan Natal?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries