settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah The Divine Comedy (Komedi Ilahi)/ Dante's Inferno (Neraka Dante) merupakan deskripsi yang akurat secara Alkitabiah tentang Surga dan Neraka?

Jawaban


Ditulis oleh Dante Alighieri antara tahun 1308 dan 1321, The Divine Comedy (Komedi Ilahi) secara luas dianggap sebagai puisi epik utama dalam literatur Italia. Sebuah alegori yang ditulis dengan cemerlang, penuh dengan simbolisme dan kesedihan, tentu saja merupakan salah satu karya klasik sepanjang masa. Puisi ini ditulis sebagai orang pertama saat Dante menggambarkan perjalanan imajinatifnya melalui tiga alam kematian: Inferno (neraka); Purgatorio (Api Penyucian); dan Paradiso (surga).

Filosofi puisi ini merupakan campuran dari Alkitab, ajaran Katolik Roma, mitologi, dan tradisi abad pertengahan. Ketika Dante memanfaatkan pengetahuannya tentang Alkitab, puisi ini benar dan memberi inspirasi. Namun saat ia mengacu pada sumber-sumber lain, puisi ini menyimpang dari kebenaran.

Salah satu sumber di luar Alkitab yang digunakan Dante adalah tradisi Islam (Hadis) seperti yang digambarkan dalam "Perjalanan Malam" karya Muhammad. Menurut seorang sarjana, eskatologi Islam telah memberikan "pengaruh yang luar biasa pada pemikiran Cina dan Kristen. Di antara banyak karya eskatologi populer yang ditulis oleh orang Kristen, Divina Commedia karya Dante merupakan contoh pengaruh Islam" (Islam oleh Solomon Nigosian, Crucible, 1987, hal. 152).

Namun, dalam pandangan yang seimbang tentang Dante, perlu dicatat bahwa karyanya dimaksudkan sebagai karya sastra, bukan teologis. Karya ini mencerminkan kerinduan yang mendalam untuk memahami misteri kehidupan dan kematian dan, dengan demikian, telah membangkitkan minat yang luar biasa selama berabad-abad, tetap sangat populer bahkan hingga saat ini.

Ketika membandingkan puisi tersebut dengan Alkitab, banyak perbedaan yang muncul. Yang paling jelas terlihat adalah bagian ketiga dari karya ini yang membahas tentang Api Penyucian, sebuah doktrin Gereja Katolik Roma yang tidak memiliki dasar dalam Alkitab. Dalam puisi Dante, penyair Romawi Virgil memandu Dante melalui tujuh teras Api Penyucian. Ini sesuai dengan tujuh dosa yang mematikan, dengan setiap teras membersihkan dosa tertentu sampai orang berdosa telah memperbaiki sifat dalam dirinya yang menyebabkan dia melakukan dosa tersebut. Setelah orang berdosa "dibersihkan" dari semua dosa, dia dimungkinkan untuk melanjutkan ke surga. Selain fakta bahwa Api Penyucian adalah doktrin yang tidak alkitabiah, gagasan bahwa orang berdosa memiliki kesempatan lain untuk keselamatan setelah kematian bertentangan langsung dengan Alkitab. Alkitab dengan jelas mengatakan bahwa kita harus "Carilah TUHAN selama Ia berkenan ditemui" (Yesaya 55:6) dan bahwa setelah kita mati, kita ditakdirkan untuk dihakimi (Ibrani 9:27). Penghakiman didasarkan pada kehidupan duniawi kita, bukan pada apa pun yang kita lakukan setelah kita mati. Tidak akan ada kesempatan kedua untuk keselamatan setelah kehidupan ini. Selama seseorang masih hidup, ia memiliki kesempatan kedua, ketiga, keempat, kelima, dan seterusnya, untuk menerima Kristus dan diselamatkan (Yohanes 3:16; Roma 10:9-10; Kisah Para Rasul 16:31). Lebih jauh lagi, gagasan bahwa orang berdosa dapat "memperbaiki" sifatnya sendiri, baik sebelum atau sesudah kematian, bertentangan dengan wahyu Alkitab, yang mengatakan bahwa hanya Kristus yang dapat mengalahkan sifat dosa dan memberikan sifat yang sama sekali baru kepada orang-orang percaya (2 Korintus 5:17).

Dalam dua bagian lain dari Komedi Ilahi, Dante membayangkan berbagai tingkatan neraka dan surga. Dia menggambarkan neraka dengan sangat rinci, juga dengan jelas menggambarkan siksaan dan penderitaan di neraka; namun, deskripsi ini tidak berasal dari Alkitab. Beberapa berasal dari tradisi Islam. "Dasar Quran untuk kisah ini adalah Quran 17:1, dan umat Islam memperingati 'malam kenaikan' (lailat al-miraj) setiap tahun pada tanggal 26 Rajab-bulan ketujuh dalam kalender Islam. Diasumsikan bahwa plot umum serta banyak detail kecil dari Komedi Ilahi karya Dante mencerminkan inspirasi dari tema Islam ini" (op. cit., hal. 128).

Beberapa orang berspekulasi bahwa mungkin gambaran mengerikan dari neraka berasal dari keraguan Dante akan keselamatannya sendiri. Bagaimanapun, perbedaan utama antara Inferno dan penggambaran neraka dalam Alkitab adalah sebagai berikut:

1. Tingkatan-tingkatan neraka. Dante menggambarkan neraka terdiri dari sembilan lingkaran konsentris, yang melambangkan peningkatan kejahatan, di mana orang-orang berdosa dihukum dengan cara yang sesuai dengan kejahatan mereka. Alkitab memang menunjukkan tingkat hukuman yang berbeda di neraka dalam Lukas 12:47-48. Namun, tidak ada penjelasan tentang lingkaran konsentris atau kedalaman yang berbeda-beda di neraka.

2. Berbagai jenis hukuman. Visi Dante tentang neraka melibatkan hukuman kekal seperti jiwa-jiwa yang tersiksa oleh serangga yang menggigit, berkubang dalam lumpur, terbenam dalam darah yang mendidih, dicambuk dengan cambuk. Hukuman yang lebih ringan melibatkan kepala yang ditengadahkan ke belakang, mengejar tujuan yang tak terjangkau untuk kekekalan, dan berjalan berputar-putar tanpa henti. Namun, Alkitab berbicara tentang neraka sebagai tempat "kegelapan yang paling gelap" di mana akan ada "ratapan dan kertakan gigi" (Matius 8:12; 22:13). Apapun hukuman yang menanti para pendosa yang tidak mau bertobat di neraka, tidak diragukan lagi akan lebih buruk daripada yang dapat dibayangkan oleh Dante.

Bagian terakhir dari puisi ini, Paradiso, adalah visi Dante tentang surga. Di sini Dante dipandu melalui sembilan bidang, sekali lagi dalam pola konsentris, setiap tingkat semakin dekat ke hadirat Tuhan. Surga Dante digambarkan memiliki jiwa-jiwa dalam sebuah hierarki perkembangan spiritual, yang setidaknya sebagian didasarkan pada kemampuan manusia untuk mencintai Tuhan. Disinilah ada sembilan tingkatan orang yang telah mencapai surga, dengan usaha mereka sendiri, lingkungan tempat mereka berada sekarang. Namun, Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa tidak ada perbuatan baik yang dapat membawa kita ke surga; hanya iman kepada darah Kristus yang tercurah di kayu salib dan kebenaran Kristus yang diperhitungkan kepada kita yang dapat menyelamatkan kita dan menetapkan kita untuk masuk surga (Matius 26:28; 2 Korintus 5:21). Selain itu, gagasan bahwa kita harus berusaha dengan cara kita sendiri untuk naik ke surga untuk mendekat kepada Tuhan adalah sesuatu yang asing dalam Alkitab. Surga akan menjadi tempat persekutuan yang tidak terputus dengan Tuhan, di mana kita akan melayani Dia dan "memandang wajah-Nya" (Wahyu 22:3-4). Semua orang percaya akan selamanya menikmati kenikmatan kebersamaan dengan Tuhan, yang dimungkinkan oleh iman kepada Anak-Nya.

Di sepanjang Komedi Ilahi, tema keselamatan oleh perbuatan manusia adalah hal yang lazim. Api Penyucian dipandang sebagai tempat di mana dosa-dosa dibersihkan melalui upaya orang berdosa, dan surga memiliki tingkat imbalan yang berbeda untuk pekerjaan yang dilakukan dalam hidup. Bahkan di akhirat, Dante melihat manusia terus bekerja dan berjuang untuk mendapatkan pahala dan terbebas dari hukuman. Namun Alkitab mengatakan bahwa surga adalah tempat peristirahatan dari usaha, bukan kelanjutan dari usaha tersebut. Rasul Yohanes menulis, "Dan aku mendengar suara dari sorga berkata: Tuliskan: 'Berbahagialah orang-orang mati yang mati dalam Tuhan, sejak sekarang ini.' 'Sungguh,' kata Roh, 'supaya mereka boleh beristirahat dari jerih lelah mereka, karena segala perbuatan mereka menyertai mereka.'" Orang-orang percaya yang hidup dan mati di dalam Kristus diselamatkan oleh iman saja, dan iman yang membawa kita ke surga adalah iman-Nya (Ibrani 12:2), begitu juga dengan perbuatan-perbuatan yang kita lakukan di dalam iman tersebut (Efesus 2:10). Komedi Ilahi mungkin menarik bagi orang Kristen sebagai sebuah karya sastra, tetapi hanya Alkitab yang merupakan pedoman iman dan kehidupan yang sempurna dan merupakan satu-satunya sumber kebenaran yang kekal.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah The Divine Comedy (Komedi Ilahi)/ Dante's Inferno (Neraka Dante) merupakan deskripsi yang akurat secara Alkitabiah tentang Surga dan Neraka?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries