settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah kode Atbash itu, dan mengapa kode ini digunakan dalam Alkitab?

Jawaban


Kode Atbash adalah kode "rahasia" namun sangat sederhana yang terkadang digunakan untuk menyembunyikan kata-kata yang sebenarnya dari mereka yang tidak terbiasa dengan Atbash (terkadang dieja "Athbash"). Kode ini awalnya dikembangkan untuk bahasa Ibrani, tetapi dapat dengan mudah diterapkan pada bahasa-bahasa lain.

Dalam Atbash, huruf pertama dari sebuah alfabet diganti dengan huruf terakhir; huruf kedua diganti dengan huruf berikutnya; dan seterusnya. Jadi, dalam bahasa Inggris, A ditulis sebagai "Z"; B menjadi "Y"; C menjadi "X"; dst. Dalam bahasa Atbash, "roses are red, violets are blue" adalah "ilhvh ziv ivw, erlovgh ziv yofv."

Atbash paling sering ditemukan dalam tulisan-tulisan Kabalistik dan dalam mistik dan alegori Yahudi. Namun, Alkitab juga memuat tiga penggunaan kode Atbash dalam kitab Yeremia. Dalam Yeremia 25:26, sang nabi meramalkan hukuman bagi sebuah bangsa yang disebut "Sesakh (Sheshak)": "Dan setelah mereka semua, raja Sesakh akan meminumnya juga." Dalam bahasa Ibrani asli, huruf-huruf dari kata Sesakh berubah menjadi "Babel" dengan menggunakan kode Atbash.

Kata Sesakh juga digunakan dalam Yeremia 51:41: "Betapa Sesakh direbut, dan negeri pujian seluruh bumi diduduki! Betapa Babel menjadi kengerian di antara bangsa-bangsa!" Menariknya, baik sandi, Sesakh, dan penafsirannya, Babel, berdampingan dalam ayat ini. Alkitab NET tidak mengalihbahasakan kata sandi Atbash dan hanya menuliskan "Babel" sebagai gantinya.

Contoh lain dari Atbash adalah dalam Yeremia 51:1, "Beginilah firman TUHAN: "Sesungguhnya, Aku menggerakkan terhadap Babel, terhadap penduduk negeri orang-orang Kasdim (terjemahan Inggris: Leb Kamai)." Mengikuti kode Atbash, istilah Leb Kamai berubah menjadi "orang Kasdim." Alkitab NET hanya menerjemahkan kata sandi tersebut sebagai "orang-orang yang mendiami Babel."

Sesakh dan Leb Kamai memang merupakan kata-kata yang ditulis dalam kode Atbash. Namun, ada beberapa pertanyaan tentang apakah Yeremia sendiri yang menggunakan kode tersebut atau apakah kata-kata itu disisipkan oleh juru tulis yang datang kemudian. Fakta bahwa kata-kata tersebut tidak muncul dalam Septuaginta mendukung gagasan bahwa kata-kata tersebut tidak berasal dari Yeremia.

Siapapun yang menggunakan kode Atbash dalam Yeremia kemungkinan besar bermaksud untuk melindungi sang nabi (atau ahli kitab di kemudian hari) dari kemarahan para pejabat Babilonia/Khaldea.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah kode Atbash itu, dan mengapa kode ini digunakan dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries