settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Kisah Para Rasul 9:7 mengatakan bahwa mereka yang bepergian bersama Paulus mendengar suara, tetapi Kisah Para Rasul 22:9 mengatakan bahwa mereka tidak mendengar suara?

Jawaban


Ketika Paulus menceritakan pengalaman pertobatannya kepada hadirin di Yerusalem, ia berkata, "Dan mereka yang menyertai aku, memang melihat cahaya itu, tetapi suara Dia, yang berkata kepadaku, tidak mereka dengar" (Kisah Para Rasul 22:9).

Namun, Lukas, dalam menceritakan peristiwa yang sama, mengatakan, "Maka termangu-mangulah teman-temannya seperjalanan, karena mereka memang mendengar suara itu, tetapi tidak melihat seorang jugapun" (Kisah Para Rasul 9:7).

Jadi, mana yang benar? Paulus mengatakan "mereka tidak mendengar suara itu," dan Lukas mengatakan bahwa mereka "mendengar suara."

Pertama-tama, kata untuk "suara" dalam ayat-ayat ini adalah kata Yunani telepon, yang berarti "suara, nada, ucapan, bunyi, atau suara alami." Dengan definisi yang begitu luas, konteksnya harus menentukan arti kata yang paling akurat. Pada umumnya, telepon digunakan untuk suara dari Tuhan, manusia, atau malaikat. Namun, telepon juga dapat merujuk pada suara secara umum. Kata ini diterjemahkan menjadi "bunyi" dalam Yohanes 3:8, "Angin bertiup ke mana ia mau, dan engkau mendengar bunyinya ..." Paulus menggunakan kata ini untuk merujuk pada "bunyi" sangkakala dalam 1 Korintus 14:8.

Fleksibilitas telepon cukup jelas terlihat dalam Wahyu 1:15, "Dan kaki-Nya mengkilap bagaikan tembaga membara di dalam perapian; suara-Nya (telepon) bagaikan desau (telepon) air bah." Di sini, kata Yunani yang sama diterjemahkan dengan dua cara yang berbeda.

Contoh-contoh ini mengilustrasikan bagaimana kebingungan dapat muncul dalam perbandingan Kisah Para Rasul 9 dengan Kisah Para Rasul 22. Paulus mendengar sebuah suara ketika Yesus berkomunikasi langsung dengannya. Orang-orang yang bersama Paulus mendengar suara yang berbicara kepada Paulus, tetapi bagi mereka, suara itu tidak dapat dimengerti. Apakah mereka mendengar suara itu? Ya, dalam arti mereka mendengar sesuatu. Tetapi, karena mereka tidak dapat memahami apa yang dikatakan oleh suara itu, maka suara itu tidak lebih dari sekadar bunyi-dengan kata lain, mereka tidak dapat "mendengar" Yesus.

ESV menjelaskan kontradiksi yang tampak dengan baik: "Mereka yang bersama-sama dengan aku melihat cahaya itu, tetapi mereka tidak mengerti suara orang yang berkata kepadaku" (Kisah Para Rasul 22:9). Dan, "Mereka mendengar suara itu, tetapi tidak melihat seorang pun" (Kisah Para Rasul 9:7). Tidak mengerti suara - tetapi mendengar suara - adalah deskripsi yang baik tentang apa yang terjadi.

Kesulitan ini adalah salah satu dari beberapa masalah kecil yang terjadi selama proses penerjemahan. Puji Tuhan, kesulitan seperti itu dapat diatasi dengan mudah dan tidak mempengaruhi doktrin utama dari iman kita.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Kisah Para Rasul 9:7 mengatakan bahwa mereka yang bepergian bersama Paulus mendengar suara, tetapi Kisah Para Rasul 22:9 mengatakan bahwa mereka tidak mendengar suara?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries