settings icon
share icon
Pertanyaan

Dari siapakah keturunan orang Palestina modern?

Jawaban


Sebelum pertengahan abad ke-20, istilah Palestina digunakan sebagai istilah regional, seperti halnya menyebut penduduk di beberapa bagian Amerika Serikat sebagai "Orang Selatan". Penggunaan ini sudah ada sejak beberapa abad sebelum Masehi. Kata Palestina berasal dari kata dalam bahasa Ibrani yang berarti "orang Filistin".

Hingga Israel didirikan kembali sebagai sebuah negara pada tahun 1948, Palestina adalah sebutan untuk wilayah di antara Laut Mediterania dan Sungai Yordan. Kata Palestina digunakan untuk siapa saja yang tinggal di wilayah tersebut. Sebagai salah satu tempat yang paling lama dihuni secara terus-menerus di dunia, wilayah ini telah berganti kepemilikan politik berkali-kali dan telah menjadi tempat persinggahan migrasi berbagai budaya. "Orang Palestina" di masa kini merupakan campuran dari penduduk lokal dan banyak kelompok Muslim lainnya yang dibawa dari Bosnia, Balkan, dan Kaukasus oleh Turki pada abad ke-16 hingga ke-19; dan dari Sudan, Mesir, Suriah, dan Libanon oleh Inggris pada abad ke-20.

Istilah Palestina tidak memiliki arti yang populer saat ini sampai pertengahan abad ke-20. Dalam penggunaan umum saat ini, istilah Palestina terutama digunakan untuk penduduk non-Yahudi yang berbahasa Arab di wilayah ini. Namun, penggunaan ini sangat kontroversial, karena dalam sebagian besar sejarah manusia, "orang Palestina" adalah orang yang lahir atau tinggal di tanah itu. Ketika digunakan hanya untuk merujuk pada orang non-Yahudi, istilah ini menyiratkan klaim historis atas wilayah yang berlawanan dengan Israel. Pada kenyataannya, konsep Palestina sebagai sebuah negara-bangsa yang menentang Israel atau sebagai kelompok ras yang mendahului kehadiran penduduk Yahudi secara historis tidak benar.

Studi genetika terbaru telah mengkonfirmasi bahwa nenek moyang penduduk Yahudi dan Arab di Palestina sangat mirip. Para ahli genetika menyimpulkan bahwa orang-orang yang tinggal di wilayah ini memiliki nenek moyang yang sama, melalui kelompok-kelompok orang yang terus tinggal di wilayah Palestina. Hal ini secara langsung bertentangan dengan klaim bahwa penduduk tertentu, terutama penduduk Yahudi Israel, tidak memiliki klaim leluhur atas tanah tersebut. Pada saat yang sama, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa orang Palestina modern adalah keturunan langsung dari bangsa Kanaan atau Filistin dalam Perjanjian Lama. Banyak orang Arab adalah keturunan Ismael; tetapi, karena tanah Kanaan dijanjikan kepada anak-anak Yakub, maka orang Arab tidak memiliki klaim alkitabiah atas tanah Palestina.

Terlepas dari definisi dan garis keturunan yang tepat, orang Palestina, seperti halnya semua manusia, pada akhirnya adalah keturunan dari ayah dan ibu yang sama (Kejadian 3:20). Manusia sering kali melupakan hal ini ketika membuat garis budaya, geografis, dan politik. Sebagian besar kegelisahan mengenai siapa yang harus atau tidak harus disebut sebagai orang Palestina, atau apakah penting dari mana kelompok tersebut berasal, didasarkan pada perpecahan yang melupakan warisan kita bersama.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Dari siapakah keturunan orang Palestina modern?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries