settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah orang-orang Keni itu?

Jawaban


Orang Keni adalah bangsa kuno yang tinggal di dekat tanah Kanaan pada masa Abraham (Kejadian 15:18-21). Alkitab menyebutkan beberapa kesepakatan antara orang Israel dan orang Keni, yang selalu bersahabat satu sama lain.

Ayah mertua Musa, Yitro, yang juga dikenal sebagai Rehuel, adalah "imam Midian" dan seorang Keni (Hakim-hakim 1:16). Yitro tinggal di sebelah selatan Kanaan dekat Gunung Sinai (Keluaran 3:1). Ketika Musa melarikan diri dari Mesir, dia pergi ke Midian, di mana dia langsung bertemu dengan ketujuh anak perempuan Yitro, yang semuanya adalah gembala. Musa akhirnya menikahi salah satu dari mereka, seorang wanita bernama Zipora (Keluaran 2:16-21) dan dengan demikian ia menikah dengan suku Keni. Musa tinggal di antara suku Keni selama bertahun-tahun sebelum Tuhan memanggilnya untuk membebaskan bangsa Israel dari perbudakan di Mesir.

Tampaknya orang Keni di Midian cukup mengenal Allah yang esa dan benar sehingga mereka memiliki seorang imam. Nama Rehuel berarti "sahabat Allah". Setelah keluar dari Mesir, pengetahuan Rehuel tentang Tuhan meningkat secara dramatis, dan dia bergabung dengan Musa dan Harun membawa korban bakaran dan persembahan lainnya ke hadapan Tuhan untuk menyembah Dia (Keluaran 18:9-12).

Ada kemungkinan bahwa orang Keni dan orang Midian memiliki hubungan kekerabatan. Rehuel tinggal di Midian ketika Musa bertemu dengannya. Juga, dalam Bilangan 10:29, ayah mertua Musa disebut "Rehuel orang Midian" (di tempat lain, ia disebut orang Keni). Alkitab juga menghubungkan orang Keni dengan suku Rekhab (1 Tawarikh 2:55).

Orang Keni bersahabat dengan Musa dan bangsa Israel selama masa keluaran. Tampaknya Yitro, Hobab, dan orang-orang Keni lainnya bergabung dengan Musa dan melakukan perjalanan ke Kanaan bersama umat Tuhan (Keluaran 18:1-7; Bilangan 10:29-33). Orang Keni menetap di dekat Yerikho sampai akhirnya mereka pindah ke selatan dan tinggal di padang gurun Negeb (Hakim-Hakim 1:16; bdk. 1 Samuel 27:10). Namun, seorang Keni bernama Heber tetap tinggal di Kanaan, bermigrasi ke utara ke dekat Kedesh. Istri Heber, Yael, yang membunuh Sisera pada masa pemerintahan Debora dan Barak (Hakim-hakim 4:11, 17-23). Pada masa pemerintahan Raja Saul, Tuhan memerintahkan Israel untuk menghancurkan orang Amalek. Namun, belas kasihan ditunjukkan kepada orang Keni yang tinggal di tengah-tengah orang Amalek; sebelum Saul menyerang, "Berkatalah Saul kepada orang Keni: 'Berangkatlah, menjauhlah, pergilah dari tengah-tengah orang Amalek, supaya jangan kulenyapkan kamu bersama-sama dengan mereka. Bukankah kamu telah menunjukkan persahabatanmu kepada semua orang Israel, ketika mereka pergi dari Mesir?' Sesudah itu menjauhlah orang Keni dari tengah-tengah orang Amalek" (1 Samuel 15:6).

Ada beberapa orang yang menyatakan bahwa orang Keni adalah keturunan Kain, karena kemiripan antara kata-kata Ibrani yang diterjemahkan "Kain" dan "Keni". Namun, kecuali jika seseorang dalam keluarga Nuh adalah keturunan Kain, maka semua keturunan Kain telah dimusnahkan dalam Air Bah. Lebih jauh lagi, bahkan jika ada anggota keluarga Nuh yang merupakan keturunan Kain, tidak akan mungkin, pasca-Air Bah, garis keturunan Kain yang berbeda muncul kembali. Sebagai contoh, jika istri Ham adalah keturunan Kain, maka bukan berarti semua keturunan Ham adalah keturunan Kain. Dengan demikian, poin pentingnya adalah: Alkitab tidak menghubungkan orang Keni dengan Kain.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah orang-orang Keni itu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries