settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa pentingnya Kekaisaran Yunani dalam sejarah Alkitab?

Jawaban


Sejarah Yahudi tak terhapuskan oleh pemerintahan singkat Alexander Agung atas Kekaisaran Yunani. Meskipun tidak ada sejarah Kekaisaran Yunani yang tercatat dalam Alkitab, kita memiliki nubuat yang relevan. Sumber informasi lain mengenai pengaruh Yunani dalam sejarah orang Yahudi adalah kitab Apokrifa, khususnya 1 dan 2 Makabe.

Penaklukan-penaklukan Aleksander

Pada tahun 336 SM, saat Yunani terdiri dari negara-negara kota dan provinsi-provinsi di sekitarnya, Aleksander menggantikan ayahnya, Phillip, sebagai raja Makedonia. Diabadikan sebagai Alexander Agung, dia tidak ada duanya dalam hal kecepatannya menaklukkan wilayah-wilayah baru. Hanya dalam waktu 13 tahun, Aleksander mengalahkan Suriah dan Mesir, meruntuhkan Kekaisaran Medo-Persia, dan pergi ke timur sampai ke India.

Kerajaan Yunani dinubuatkan oleh Daniel dalam pasal 2, 8, dan 11 dalam kitabnya. Daniel 2 menceritakan tentang penafsiran mimpi Nebukadnezar II, yang menubuatkan Kekaisaran Babilonia, Media-Persia, Yunani, dan Romawi. Daniel 11 secara khusus merujuk kepada kerajaan Yunani. Aleksander, meskipun tidak disebutkan namanya, disebut sebagai "raja yang gagah perkasa, yang akan memerintah dengan kekuasaan yang besar dan akan berbuat sekehendaknya" (Daniel 11:3).

Daniel 8 bahkan lebih spesifik lagi. Sang nabi mendapat penglihatan seekor domba jantan dengan dua tanduk (menandakan Medo-Persia) diserang oleh seekor kambing yang bergerak cepat dengan satu tanduk besar. Setelah kambing itu membunuh domba jantan, tanduknya dipatahkan "pada puncak kuasanya," dan empat tanduk lain tumbuh menggantikannya (Daniel 8:1-8).

Malaikat Gabriel menjelaskan penglihatan tersebut: kambing menandakan Yunani, dan tanduk yang menonjol adalah "raja pertama" (Alexander). Patahnya tanduk menandakan kematian raja yang terlalu cepat, dan empat tanduk yang lebih kecil melambangkan kerajaan yang terpecah belah. Nubuat yang dicatat oleh Daniel 200 tahun sebelumnya menjadi kenyataan dalam setiap detailnya: Aleksander meninggal di Babilonia pada tahun 323 SM pada usia 33 tahun. Kerajaannya kemudian dibagi di antara empat jenderalnya, Ptolemeus, Seleukas, Lysimachus, dan Cassander.

Kekaisaran Yunani yang Terpecah dan Periode Hasmonean

Untuk mengetahui sejarah Kekaisaran Yunani yang terpecah belah dan bagaimana hal itu berdampak pada sejarah Yahudi, kita beralih ke kitab Apokrifa. Para jenderal Aleksander Agung "mengenakan mahkota pada diri mereka sendiri, demikian juga anak-anak mereka setelah mereka bertahun-tahun lamanya, dan kejahatan bertambah-tambah di bumi" (1 Makabe 1:9). Kekaisaran Seljuk akhirnya menguasai Palestina dan Yerusalem. Salah satu raja Seljuk adalah Antiokhus IV, yang menyebut dirinya "Antiokhus Epifanes" ("Epifanes" berarti "tuhan yang nyata").

Pada tahun 167 SM, Antiokhus melakukan "kekejian yang membinasakan"; secara khusus, ia mendirikan sebuah altar untuk dewa Yunani Zeus di dalam bait suci Yahudi dan mengorbankan seekor babi di atasnya. Antiokhus kemudian mewajibkan pengorbanan kafir di semua desa Yahudi. Di desa Modein, seorang Lewi bernama Mattathias, yang memiliki lima orang anak laki-laki, diperintahkan untuk melakukan pengorbanan. Mattathias menolak dan membunuh pasukan dan penduduk desa yang secara sukarela melakukan pengorbanan tersebut. Hal ini memicu Pemberontakan Makabe, yang dipimpin oleh putra-putra Mattathias. Israel mendapatkan kebebasannya dari Seljuk untuk sementara waktu dan kemudian diakui sebagai negara merdeka oleh Senat Romawi. Tahun-tahun ketika orang-orang Yahudi dipimpin oleh keturunan Mattathias disebut Periode Makabe atau Hasmonean.

Hellenisme

Mungkin yang sama mengesankannya dengan kesuksesan militer Aleksander adalah kemajuannya dalam memajukan budaya Yunani, yang disebut Hellenisme. Di setiap kota yang ditaklukkan Aleksander, ia mendirikan sekolah-sekolah untuk mengajarkan filsafat Yunani dan bahasa Yunani Koine, yang kemudian menjadi bahasa internasional di dunia saat itu. Aleksander juga memiliki kegemaran menamai kota-kota dengan namanya sendiri: setidaknya 11 kota masih disebut "Aleksandria" hingga sekarang. Yang paling terkenal adalah Aleksandria, Mesir, yang, bersama dengan Antiokhia Suriah, merupakan pusat pemikiran Helenistik. Pusat-pusat Hellenisme ini memicu perubahan budaya yang besar dan memiliki dampak yang sangat besar pada sejarah dunia, terutama sejarah Alkitab. Perjanjian Baru ditulis dalam bahasa Yunani Koine. Penggunaan bahasa Yunani yang meluas membantu penyebaran Injil dari India ke Spanyol. Filsafat Yunani memberi kita konsep logos, yang digunakan Yohanes sebagai cara untuk mengkomunikasikan sifat Kristus (Yohanes 1:1). Antiokhia menjadi titik awal perjalanan misi Paulus, dan "Di Antiokhialah murid-murid itu untuk pertama kalinya disebut Kristen" (Kisah Para Rasul 11:26).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa pentingnya Kekaisaran Yunani dalam sejarah Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries