settings icon
share icon
Pertanyaan

Bagaimana struktur kalender Yahudi?

Jawaban


Kalender Yahudi didasarkan pada perhitungan bulan lunar, yang sedikit lebih panjang dari 29 ½ hari. Karena itu, bulan-bulan dalam kalender Yahudi terdiri dari 29 atau 30 hari. Dua belas bulan lunar biasanya berjumlah 354 hari, kurang 11 hari dari satu tahun matahari. Agar festival tetap berada di musim yang tepat dalam kaitannya dengan tahun matahari, satu bulan ekstra ditambahkan setiap beberapa tahun.

Kalender Yahudi bertanggal dari apa yang seharusnya menjadi Penciptaan bumi: 3.760 tahun dan tiga bulan sebelum era Kristen. Jadi, untuk menemukan tahun saat ini dalam kalender Yahudi, kita harus menambahkan 3.759 pada tanggal dalam kalender Gregorian. Apa yang kita sebut tahun 2015, dalam kalender Yahudi, adalah tahun 5775. Namun, sistem ini tidak akan bekerja pada bulan yang tepat, karena tahun Yahudi (yang berjalan pada kalender sipil) dimulai pada musim gugur, bukan pada pertengahan musim dingin. Bulan Ibrani dimulai pada pertengahan bulan pada kalender kita saat ini. Tanaman ditanam pada bulan November dan Desember dan dipanen pada bulan Maret dan April.

Kalender Yahudi

Bulan

1 Nisan (Abib)

2 lyyar (Ziv)

3 Sivan

4 Tammuz

5 Av

6 Elul

7 Tishri (Ethanim)

8 Marcheshvan (Bui)

9 Kislev

10 Tebet

11 Shebat

12 Adar

Kalender Gregorian

Maret-April

April-Mei

Mei-Juni

Juni-Juli

Juli-Agustus

Agustus-September

September-Oktober

Oktober-November

November-Desember

Desember-Januari

Januari-Februari

Februari-Maret

Referensi Alkitab

Keluaran 13:4

1 Raja-raja 6:1, 37

Ester 8:9

Nehemia 6:15

1 Raja-raja 8:2

1 Raja-raja 6:38

Nehemia 1:1

Ester 2:16

Zakharia 1:7

Ester 2:7

Kalender Yahudi, yang berbasis bulan, selalu dimulai dengan bulan baru. Untuk mengimbangi tahun yang lebih pendek (dibandingkan dengan kalender berbasis matahari), satu bulan tambahan secara berkala disisipkan di antara bulan Adar dan Nisan. Bulan tersebut, kadang-kadang disebut Veader ("Adar kedua"), ditambahkan tujuh kali dalam siklus 19 tahun (pada saat itu bulan Adar menerima setengah hari ekstra).

Nama-nama bulan dalam kalender Yahudi berasal dari periode setelah kembalinya bangsa Yahudi dari Babilonia ke Palestina. Sebelum pembuangan ke Babilonia, setidaknya ada empat bulan yang memiliki nama lain: Abib (Keluaran 13:4), Ziv (1 Raja-raja 6:1, 37), Eitanim (1 Raja-raja 8:2), dan Bul (1 Raja-raja 6:38). Setelah Pembuangan, bulan-bulan ini masing-masing berganti nama menjadi Nisan, lyyar, Tishri, dan Hesyvan (awalnya Mareteshvan). Nama-nama pra-pembuangan memiliki konotasi pertanian. Misalnya, Abib ("bulir gandum") menandakan bulan di mana gandum menjadi matang; Ziv ("cahaya") adalah bulan di mana bunga-bunga gurun bermekaran. Orientasi pertanian terlihat jelas dalam kalender Ibrani tertua yang ditemukan di Gezer (sebelah tenggara Tel Aviv) pada tahun 1908 dan berasal dari abad ke-10 SM. Kalender ini membagi tahun berdasarkan aktivitas pertanian seperti menabur, menuai, memangkas, dan menyimpan.

Namun, pada dasarnya, bulan-bulan dalam kalender Yahudi memiliki makna religius bagi orang Yahudi dan memungkinkan mereka untuk memperingati peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah mereka. Setiap awal bulan dianggap suci. Bagi orang Israel kuno, bulan menjadi simbol bangsa itu sendiri; matahari pada akhirnya menjadi simbol Mesias (Maleakhi 4:2). Karena bulan tidak menghasilkan cahaya sendiri, maka simbolisme ini sangat tepat: Israel seharusnya memantulkan cahaya Mesias kepada dunia.

Kalender Yahudi tetap tidak berubah selama periode antara Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru (sekitar 400 tahun), meskipun ada upaya dari para penguasa Helenistik untuk memperkenalkan sistem bulan yang dimodifikasi, yang mungkin berasal dari Makedonia. Menurut kalender tersebut, lima hari ditambahkan pada bulan terakhir dalam satu tahun, dengan masing-masing dari 12 bulan terdiri dari 30 hari. Perhitungan kalender ini hanya mendekati perhitungan tahun matahari.

Biasanya, orang Ibrani kuno tidak mencatat tanggal dengan mengutip bulan dan hari dari suatu peristiwa. Sebaliknya, tanggal dihitung dengan mengacu pada beberapa peristiwa penting seperti tahun naik takhta raja yang sedang memerintah (2 Raja-raja 15:17) atau kelahiran seorang bapa leluhur (Kejadian 7:11). Pada masa Perjanjian Baru, orang-orang Yahudi melanjutkan metode penanggalan Perjanjian Lama dengan menyelaraskannya dengan peristiwa-peristiwa yang ada dalam kalender agama mereka atau dalam lingkup sekuler dunia Romawi. Para penulis Perjanjian Baru juga mengikuti praktik yang sama (Lukas 1:5; Yohanes 12:1; Kisah Para Rasul 18:12). Hanya setelah reformasi kalender Julius Caesar tertanam dalam budaya, orang-orang berubah dari metode yang sudah lama digunakan ke sistem yang lebih standar.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Bagaimana struktur kalender Yahudi?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries