settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Tuhan menerima persembahan Habel tetapi menolak persembahan Kain? Mengapa Kain kemudian membunuh Habel?

Jawaban


Kisah-kisah tentang tindakan penyembahan pertama dalam sejarah manusia dan pembunuhan pertama dicatat dalam kitab Kejadian pasal 4. Tindakan penyembahan - persembahan Kain dan Habel - mengikuti kisah Adam dan Hawa di Taman Eden, ketidaktaatan mereka kepada Tuhan, dan masuknya dosa ke dalam umat manusia. Kematian, penghakiman yang dijatuhkan Tuhan kepada mereka, segera masuk ke dalam keluarga yang pertama.

Kain dan Habel, anak-anak Adam dan Hawa, "Setelah beberapa waktu lamanya" mempersembahkan korban persembahan kepada Tuhan (Kejadian 4:3). Tidak diragukan lagi, mereka melakukan hal ini karena Tuhan telah menyatakan kepada mereka perlunya pengorbanan. Beberapa orang bertanya-tanya bagaimana Kain dan Habel dapat mengetahui apa yang harus mereka persembahkan. Jawabannya adalah Tuhan pasti telah menginstruksikan mereka mengenai rincian ibadah yang dapat diterima, meskipun instruksi tersebut tidak termasuk dalam narasi Kejadian.

Habel adalah seorang gembala, dan persembahannya kepada Tuhan adalah "korban persembahan dari anak sulung kambing dombanya, yakni lemak-lemaknya" (Kejadian 4:4). Kain adalah seorang petani, dan persembahannya adalah "sebagian dari hasil tanah itu" (Kejadian 4:3). Perbedaan yang paling nyata antara kedua persembahan tersebut adalah bahwa persembahan Habel adalah persembahan hewan (berdarah), dan persembahan Kain adalah persembahan nabati (tidak berdarah). Mungkin ada implikasi tambahan bahwa, sementara Habel membawa "bagian yang terbaik," Kain hanya membawa beberapa hasil panennya yang biasa. Namun, Alkitab tidak memberikan indikasi bahwa salah satu dari perbedaan ini merupakan faktor yang mempengaruhi penerimaan Tuhan terhadap Habel dan penolakan terhadap Kain.

Yang kita ketahui dengan pasti adalah bahwa "TUHAN mengindahkan Habel dan korban persembahannya itu, tetapi Kain dan korban persembahannya tidak diindahkan-Nya" (Kejadian 4:4-5). Kita juga tahu bahwa Tuhan melihat hati (1 Samuel 16:7). Ada sesuatu dalam motivasi dan sikap hati Kain, dan mungkin juga sesuatu dalam kinerjanya, yang membuat persembahannya tidak diterima oleh Tuhan. Hal ini jelas merupakan sesuatu yang ia sadari dan dapat ia perbaiki, karena Tuhan berkata kepadanya setelah kejadian itu, "Apakah mukamu tidak akan berseri, jika engkau berbuat baik?" (Kejadian 4:7).

Habel, di sisi lain, memiliki motivasi yang tepat, prosedur yang tepat, dan hubungan yang tepat dengan Tuhan. Hubungan itu didasarkan pada iman: "Karena iman Habel telah mempersembahkan kepada Allah korban yang lebih baik dari pada korban Kain" (Ibrani 11:4). Sejak awal, manusia harus datang kepada Tuhan dengan iman. "Tetapi tanpa iman tidak mungkin orang berkenan kepada Allah" (Ibrani 11:6), dan iman adalah hal yang tidak dimiliki Kain.

Dalam Yudas 1:11, kita membaca, "Celakalah mereka, karena mereka mengikuti jalan yang ditempuh Kain," sebuah deskripsi yang merujuk kepada orang-orang durhaka. Ini dapat berarti bahwa mereka, seperti Kain, secara tidak taat merancang cara-cara penyembahan mereka sendiri, dan mereka tidak datang kepada Tuhan dengan iman. Persembahan Kain, meskipun dapat diterima di matanya sendiri, tidak dapat diterima oleh Tuhan. Dalam beberapa hal, Kain telah menyelewengkan bentuk penyembahan yang ditentukan Tuhan, dan hatinya tidak benar. Dia menjadi iri hati terhadap Habel, dan dengan egoisnya dia merawat kesombongannya yang terluka. Bukannya bertobat atas teguran Tuhan, Kain malah menjadi marah, dan kemudian, di padang, ia membunuh Habel dan mendatangkan penghakiman atas dirinya sendiri (Kejadian 4:8).

Rasul Yohanes memberi kita lebih banyak wawasan tentang hati Kain: "bukan seperti Kain, yang berasal dari si jahat dan yang membunuh adiknya. Dan apakah sebabnya ia membunuhnya? Sebab segala perbuatannya jahat dan perbuatan adiknya benar" (1 Yohanes 3:12). Mereka yang berasal dari si jahat akan memiliki tindakan yang jahat, dan mereka yang memiliki tindakan yang jahat secara alamiah akan membenci mereka yang memiliki tindakan yang benar. Kejahatan di dalam hati Kain semakin terungkap ketika Tuhan bertanya kepadanya, "Di manakah Habel, adikmu?" dan Kain menjawab, "Aku tidak tahu! Apakah aku penjaga adikku?" (Kejadian 4:9). Dalam jawaban ini Kain mengatakan kebohongan yang sangat dingin dan menunjukkan tingkat penghinaan yang luar biasa.

Ketika Yesus Kristus mati di kayu salib, Dia menjadi penebusan dosa-dosa kita. Darah Kristus "yang berbicara lebih kuat dari pada darah Habel" (Ibrani 12:24). Baik Habel maupun Kristus dibunuh oleh orang-orang jahat. Namun, seperti yang dikatakan oleh teolog Erasmus, "Darah Habel menuntut pembalasan, sedangkan darah Kristus menuntut pengampunan."



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Tuhan menerima persembahan Habel tetapi menolak persembahan Kain? Mengapa Kain kemudian membunuh Habel?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries