settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Tuhan terkadang memerintahkan orang Israel untuk melumpuhkan (memotong urat keting) kuda?

Jawaban


Melumpuhkan (memotong urat keting) hewan berarti melumpuhkannya dengan cara memutuskan tendon besar di bagian belakang lutut pada kaki belakang. Tendon ini tidak dapat disembuhkan atau disatukan kembali. Dengan melumpuhkan seekor kuda, maka hewan tersebut tidak dapat melakukan pekerjaan yang berguna setelah itu. Tuhan kadang-kadang memerintahkan orang Israel untuk melumpuhkan kuda yang telah ditangkap dalam perang.

Melumpuhkan kuda musuh yang ditangkap dalam perang merupakan strategi yang lazim dilakukan sepanjang sejarah. Kuda yang dilumpuhkan akan lumpuh sehingga tidak efektif untuk aksi militer lebih lanjut. Ketika sekelompok prajurit menangkap kuda musuh, mereka akan melumpuhkan hewan yang berlebih untuk mencegah kuda-kuda itu digunakan untuk melawan mereka di kemudian hari.

Sebelum Yosua berperang melawan Raja Yabin dari Hazor, Tuhan memerintahkan dia untuk melumpuhkan semua kuda yang akan dia tangkap dan membakar kereta-kereta perang mereka dengan api (Yosua 11:6-9). Ada beberapa kemungkinan alasan mengapa Yosua diberi perintah seperti itu. Salah satunya adalah alasan yang baru saja disebutkan: untuk mencegah orang Kanaan menggunakan kuda-kuda dan kereta-kereta itu untuk melawan Israel di masa depan.

Alasan lain yang mungkin mengapa Tuhan memerintahkan pengurungan kuda dan pembakaran kereta perang adalah karena orang Israel belum terlatih untuk menggunakan kuda dan kereta perang, dan oleh karena itu Tuhan mengharuskan penghancuran mesin-mesin perang tersebut. Dan alasan lain yang mungkin adalah bahwa Tuhan ingin mencegah orang Israel mengandalkan kekuatan dan kehebatan militer mereka sendiri. Tanpa kuda dan kereta perang untuk peperangan di masa depan, bangsa Israel belajar untuk bergantung kepada Tuhan dan memberikan pujian kepada-Nya saja atas keberhasilan mereka dalam peperangan: "Orang ini memegahkan kereta dan orang itu memegahkan kuda, tetapi kita bermegah dalam nama TUHAN, Allah kita," (Mazmur 20:8; lihat juga Yesaya 31:1).

Pada saat Raja Daud memimpin pasukannya berperang, bangsa Israel sudah terlatih dalam konflik militer. Daud tahu bagaimana menggunakan kuda dan melumpuhkan kuda-kuda yang tidak dapat digunakannya: "Daud menawan dari padanya seribu tujuh ratus orang pasukan berkuda dan dua puluh ribu orang pasukan berjalan kaki, lalu Daud menyuruh memotong urat keting segala kuda kereta, tetapi dengan meninggalkan seratus ekor kuda kereta" (2 Samuel 8:4; lihat juga 1 Tawarikh 18:4).

Pengurungan lembu disebutkan dalam Kejadian 49:6: "Janganlah kiranya jiwaku turut dalam permupakatan mereka [Simeon dan Lewi], janganlah kiranya rohku bersatu dengan perkumpulan mereka, sebab dalam kemarahannya mereka telah membunuh orang dan dalam keangkaraannya mereka telah memotong urat keting lembu." (Kejadian 49:6). Tindakan melumpuhkan lembu ini dilakukan semata-mata karena dendam, merujuk pada penjarahan Simeon dan Lewi terhadap kota Sikhem karena ia telah menajiskan saudara perempuan mereka, Dina (Kejadian 34).

Kuda dan kereta perang adalah senjata perang kuno. Praktik kuno melumpuhkan kuda musuh dan membakar kereta perang mereka didasarkan pada prinsip yang sama dengan peperangan modern. Senjata, amunisi, dan perbekalan pasukan musuh yang tertangkap yang tidak dapat dibawa pergi atau dialihfungsikan akan dihancurkan.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Tuhan terkadang memerintahkan orang Israel untuk melumpuhkan (memotong urat keting) kuda?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries