settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Israel disebut sebagai negeri susu dan madu?

Jawaban


Berulang kali dalam Perjanjian Lama, Tuhan menggambarkan Tanah Perjanjian sebagai "tanah yang berlimpah-limpah susu dan madunya" (Keluaran 3:8; Bilangan 14:8; Ulangan 31:20; Yehezkiel 20:15). Deskripsi puitis tentang tanah Israel ini menekankan kesuburan tanah dan karunia yang menanti umat pilihan Tuhan. Penyebutan "susu" menunjukkan bahwa banyak ternak dapat menemukan padang rumput di sana; penyebutan "madu" menunjukkan luasnya lahan pertanian yang tersedia-lebah memiliki banyak tanaman untuk diambil nektarnya.

Dalam Keluaran 3:8, Tuhan berfirman kepada Musa, "Aku telah turun untuk menyelamatkan mereka dari tangan orang Mesir dan untuk membawa mereka keluar dari negeri itu ke suatu negeri yang baik dan luas, suatu negeri yang berlimpah-limpah susu dan madunya, yaitu negeri orang Kanaan, Het, Amori, Feris, Hewi dan Yebus." Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dari ayat ini:

Pertama, sebelum tulah-tulah, tanah Mesir mendukung orang Israel dan orang Mesir dengan cukup baik, namun Allah menyebut tanah yang baru itu "baik dan luas." Kata Ibrani yang diterjemahkan "baik" berarti "menyenangkan, indah, dan subur, dengan manfaat ekonomi."

Kedua, bersamaan dengan mempromosikan kebaikan tanah itu, Tuhan menyebutkan musuh-musuh di tanah itu yang harus diatasi. Bangsa-bangsa yang terusir oleh Israel dari tanah yang "berlimpah dengan susu dan madu" itu jumlahnya sangat banyak, dan mereka sangat menghargai tanah itu sehingga mereka rela berperang dan mati demi tanah itu.

Kemudian, kita memiliki catatan tentang sepuluh mata-mata yang tidak setia yang dikirim ke Tanah Perjanjian oleh Musa. Kesepuluh mata-mata itu tidak setuju bahwa Israel dapat menaklukkan penduduk negeri itu, tetapi mereka setuju akan hal ini: bahwa negeri itu berlimpah dengan susu dan madu. "Lalu mereka menceritakan hal ini kepada Musa: 'Kami telah pergi ke negeri yang telah Engkau perintahkan kepada kami, dan negeri itu memang berlimpah dengan susu dan madu. Inilah buahnya'" (Bilangan 13:27). "Buah" yang ditunjukkan oleh mata-mata itu kepada Musa adalah satu tandan buah anggur yang harus dibawa di atas sebuah tongkat oleh dua orang (ayat 23). Mereka juga membawa beberapa buah delima dan buah ara dari Kanaan.

Memang benar bahwa ada beberapa daerah yang sangat gersang di Israel, tetapi hal ini tidak meniadakan fakta bahwa, secara keseluruhan, Israel adalah tanah yang berlimpah dengan susu dan madu. Ada banyak daerah di Israel yang sangat subur dan menghasilkan berbagai jenis buah dan sayuran. Daerah di sebelah utara Israel saat ini adalah Mesopotamia dalam Alkitab, yang juga dikenal sebagai "Bulan Sabit Subur", yang memang subur (dan berbentuk bulan sabit). Memang benar bahwa Alkitab mencatat adanya kekeringan dan kelaparan yang parah di tanah Israel, tetapi masa-masa itu terkait dengan penghakiman Allah atas umat-Nya yang berdosa (Ulangan 11:16-17; 1 Raja-raja 18:1-2, 18).

Gambaran Tuhan tentang Tanah Perjanjian sebagai "tanah yang berlimpah-limpah susu dan madunya" adalah cara yang sangat indah untuk menyoroti kekayaan agrikultural dari tanah tersebut. Allah membawa umat-Nya keluar dari perbudakan di Mesir menuju tanah yang makmur, penuh dengan kebebasan, berkat, dan pengenalan akan Tuhan.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Israel disebut sebagai negeri susu dan madu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries