settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah orang-orang Ismael itu?

Jawaban


Secara sederhana, orang Ismael adalah keturunan Ismael, putra Abram dari hamba perempuannya, Hagar (Kejadian 16:1-12). Dari jumlah yang sedikit, bangsa Ismael menjadi bangsa yang besar dan kuat.

Asal-usul bangsa Ismael penuh dengan kesulitan. Ketika Sarai tidak dapat memiliki anak dengan Abram, ia mengikuti praktik budaya yang umum dan memberikan Hagar kepadanya, dan Hagar mengandung anaknya. Namun Sarai kemudian menjadi cemburu dan menganiaya Hagar, yang kemudian melarikan diri dari majikannya ke padang gurun. Di sana Hagar bertemu dengan Malaikat Tuhan yang mengucapkan nubuat pertama dari tiga nubuat tentang anak yang dikandungnya. Ia akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan keturunannya akan bertambah banyak. Pada saat itulah Tuhan menyuruh Hagar menamai anak itu Ismael, yang berarti "Tuhan mendengar" (Kejadian 16:10-11).

Di padang gurun, Malaikat Tuhan juga menubuatkan bahwa Ismael - dan oleh karena itu juga orang Ismael - akan menjadi keras kepala, tidak dapat dikendalikan, dan suka berperang: "Seorang laki-laki yang lakunya seperti keledai liar, demikianlah nanti anak itu; tangannya akan melawan tiap-tiap orang dan tangan tiap-tiap orang akan melawan dia, dan di tempat kediamannya ia akan menentang semua saudaranya." (Kejadian 16:12). Setelah mendengar perkataan malaikat itu, Hagar kembali kepada majikannya dan akhirnya melahirkan Ismail.

Kemudian, Tuhan mengubah nama Sarai dan Abram menjadi Sarah dan Abraham dan mengadakan perjanjian dengan putra Abraham, Ishak. Tetapi Ismael juga mendapat janji dari Tuhan: ia akan diberkati juga, dan ia akan menjadi bapa suatu bangsa yang besar, yang dimulai dari dua belas anak laki-laki, yang pertama dari suku Ismael (Kejadian 17:20). Nama-nama kedua belas anak itu tercantum dalam Kejadian 25:12-16; dari keturunan Ismael inilah bangsa-bangsa Arab berasal.

Ismael berusia sekitar empat belas tahun ketika Ishak lahir. Setahun atau beberapa tahun kemudian, ketika Ishak disapih, Sarah melihat Ismael mengejek putranya. Sarah meminta Abraham untuk mengusir Hagar dan Ismael, dan Tuhan menyuruh Abraham untuk mematuhinya. Malaikat Tuhan bertemu dengan Hagar dan putranya sekali lagi dan menubuatkan untuk ketiga kalinya bahwa Ismael akan menjadi ayah dari suatu bangsa yang besar (Kejadian 21:18).

Di kemudian hari dalam sejarah Israel, orang Ismael juga disebut sebagai orang Midian (meskipun tidak semua orang Midian adalah keturunan Ismael), dan mereka terlibat dalam jual-beli budak (Kejadian 37:28; 39:1). Hakim-hakim 8:24 mengatakan bahwa orang Ismael memiliki kebiasaan memakai anting-anting emas.

Pada masa pemerintahan Raja Daud, orang Ismael bergabung dalam sebuah persekutuan untuk melawan Tuhan dan umat-Nya, Israel (Mazmur 83:6-7). Tujuan mereka adalah untuk "Marilah kita lenyapkan mereka sebagai bangsa, sehingga nama Israel tidak diingat lagi!" (ayat 5). Melihat kekacauan yang terjadi di Timur Tengah saat ini dan kebencian yang sering ditujukan kepada Israel oleh negara-negara tetangganya, nubuat-nubuat mengenai keturunan Ismael terus terbukti benar.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah orang-orang Ismael itu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries