settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa itu Gehenna?

Jawaban


Kata gehenna adalah transliterasi Yunani dari bahasa Ibrani ge-hinnom, yang berarti "Lembah [anak-anak dari] Hinnom." Lembah di sebelah selatan Yerusalem ini adalah tempat di mana beberapa orang Israel kuno "mengorbankan anak-anak mereka" (memberikan anak-anak mereka) kepada dewa Kanaan, Molokh (2 Tawarikh 28:3; 33:6; Yeremia 7:31; 19:2-6). Tempat itu disebut "Tophet" dalam Yesaya 30:33. Pada tahun-tahun berikutnya, Gehenna terus menjadi tempat najis yang digunakan untuk membakar sampah dari kota Yerusalem. Yesus menggunakan Gehenna sebagai ilustrasi neraka.

Tuhan begitu membenci allah palsu Molokh sehingga Dia secara eksplisit melarang orang Israel untuk berhubungan dengannya dalam Imamat 18:21. Dia bahkan memperingatkan mereka akan penghakiman yang akan datang yang akan Dia kirimkan kepada mereka jika orang Yahudi tidak mengarahkan perhatian dan penyembahan mereka kepada-Nya. Dalam peringatan nubuat lainnya, Tuhan menamai kembali Lembah Hinom sebagai Lembah Pembantaian (Yeremia 19).

Namun, orang Israel tidak mendengarkan, dan raja-raja Yehuda yang jahat seperti Ahas menggunakan Lembah Hinom untuk melakukan praktek-praktek iblis mereka (2 Tawarikh 28:3). Untuk menghukum Yehuda, Tuhan mendatangkan Babel untuk melawan mereka, dan bangsa kafir itu melaksanakan penghakiman-Nya terhadap penyembahan berhala dan pemberontakan Yehuda. Baru setelah 70 tahun pembuangan, orang-orang Yahudi diizinkan kembali ke Israel untuk membangun kembali. Sekembalinya mereka, Lembah Pembantaian diubah peruntukannya dari tempat pembantaian bayi menjadi tempat pembuangan sampah yang terus menyala (2 Raja-raja 23:10). Pengorbanan anak dan bentuk-bentuk penyembahan berhala lainnya tidak lagi dilakukan di Israel. Gehena menjadi tempat di mana mayat para penjahat, bangkai binatang, dan semua sampah dibuang untuk dimusnahkan.

Lembah Gehena menjadi tempat pembakaran kotoran, daging yang terbakar, dan sampah. Belatung dan cacing merayap di antara sampah-sampah itu, dan asapnya berbau menyengat dan memuakkan (Yesaya 30:33). Itu adalah tempat yang benar-benar kotor, menjijikkan, dan memuakkan bagi hidung dan mata. Gehenna memberikan gambaran yang begitu jelas sehingga Kristus menggunakannya sebagai gambaran simbolis neraka: tempat siksaan kekal dan kenajisan yang terus menerus, di mana api tidak pernah berhenti menyala dan ulat-ulat tidak pernah berhenti merayap (Matius 10:28; Markus 9:47-48).

Karena penggunaan Gehenna secara simbolis oleh Yesus, kata gehenna terkadang digunakan sebagai sinonim untuk neraka. Bahkan, begitulah kata Yunani tersebut diterjemahkan dalam Markus 9:47: "neraka." Penghuni lautan api/gehenna/neraka dipisahkan dari Tuhan untuk selama-lamanya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa itu Gehenna?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries