settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Tuhan begitu marah kepada Daud karena melakukan sensus?

Jawaban


2 Samuel 24:1 mengatakan, "Bangkitlah pula murka TUHAN terhadap orang Israel; Ia menghasut Daud melawan mereka, firman-Nya: 'Pergilah, hitunglah orang Israel dan orang Yehuda.'" Namun, kisah paralel dari kejadian seputar sensus tersebut mengungkapkan bahwa iblislah yang menghasut Daud untuk melakukan sensus: "Iblis bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel" (1 Tawarikh 21:1). Perbedaan ini sering kali dijelaskan dengan pemahaman bahwa, untuk mencapai tujuan-Nya, terkadang Tuhan secara berdaulat mengizinkan iblis untuk bertindak. Tuhan dapat menggunakan iblis dengan berbagai cara, yang hasilnya adalah pemurnian, pendisiplinan, dan penyucian orang-orang percaya yang tidak taat (Lukas 22:31-32; 1 Korintus 5:1-5; 2 Korintus 12:7-10). Demikianlah yang mungkin terjadi pada Daud. Tuhan mengizinkan iblis untuk mencobai dia, dan Daud berdosa, memperlihatkan kesombongannya, dan Tuhan kemudian menangani Daud dengan tepat.

Ada beberapa pertimbangan lain mengenai ayat-ayat yang berhubungan dengan sensus dosa Daud. Berikut ini adalah 2 Samuel 24:1 dalam empat terjemahan:

"Sekali lagi murka TUHAN menyala-nyala terhadap orang Israel, dan Ia menghasut Daud untuk melawan mereka..." (NIV).

"Sekali lagi bangkitlah murka TUHAN terhadap orang Israel dan Ia menghasut Daud untuk melawan mereka." (ESV).

"Maka bangkitlah murka TUHAN terhadap orang Israel, lalu Ia menggerakkan Daud untuk melawan mereka..." (KJV).

"Sekali lagi murka TUHAN menyala-nyala terhadap orang Israel dan menghasut Daud untuk melawan mereka..." (NASB).

Perhatikan bahwa New American Standard Bible mengatakan "itu" (kemarahan Tuhan) yang menyebabkan Daud melakukan sensus. Terjemahan lain mengatakan "Dia" (Tuhan) yang menghasut. Alasan perbedaan terjemahan ini adalah karena dalam bahasa aslinya, tidak ada subjek untuk kata kerja menghasut. Faktanya adalah kita tidak diberitahu siapa sebenarnya yang menggerakkan Daud untuk melakukan sensus. Untuk menerjemahkan ayat ini secara harfiah, kita akan mengatakan, "Ada yang menggerakkan Daud untuk melawan mereka" atau "Ada yang menghasut Daud untuk melawan mereka." Terjemahan-terjemahan di atas mengartikannya sebagai Tuhan atau kemarahan-Nya yang menyebabkan Daud melakukan sensus. Tetapi ada pilihan lain:

- Hal yang tidak disebutkan yang menggerakkan Daud untuk melakukan sensus bisa jadi adalah imajinasi jahat Daud sendiri.

- "Dia" yang menggerakkan Daud bisa jadi adalah iblis, seperti yang dikatakan dalam 1 Tawarikh 21:1.

- "Musuh" (arti kata setan) yang disebutkan dalam 1 Tawarikh bisa jadi adalah orang lain selain iblis; bisa juga penasihat Daud yang tidak disebutkan namanya yang mendorongnya untuk melakukan tindakan yang bodoh (atau berdosa).

Mengenai mengapa Tuhan marah kepada Daud, pada masa itu, manusia hanya memiliki hak untuk menghitung atau mendata apa yang menjadi miliknya. Israel bukan milik Daud; Israel adalah milik Tuhan. Dalam Keluaran 30:12 Tuhan berfirman kepada Musa, "Apabila engkau menghitung jumlah orang Israel pada waktu mereka didaftarkan, maka haruslah mereka masing-masing mempersembahkan kepada TUHAN uang pendamaian karena nyawanya, pada waktu orang mendaftarkan mereka, supaya jangan ada tulah di antara mereka pada waktu pendaftarannya itu." Terserah kepada Tuhan untuk memerintahkan sensus, dan jika Daud menghitung, ia hanya boleh melakukannya atas perintah Tuhan, dengan menerima uang tebusan untuk "menebus" penghitungan tersebut. Inilah sebabnya mengapa Tuhan kembali marah kepada Israel dan juga mengapa Daud "tersadar" setelah dia menghitung Israel. Daud tahu bahwa itu salah dan memohon kepada Tuhan untuk menghapus kesalahan dosanya (2 Samuel 24:10).

Tuhan memberi Daud tiga pilihan hukuman atas dosanya - tiga tahun kelaparan, tiga bulan melarikan diri dari hadapan musuh-musuhnya, atau tiga hari tulah. Daud memilih yang ketiga, dan Tuhan kemudian menghukum Israel dengan tulah yang menewaskan 70.000 orang dari Dan di utara sampai Bersyeba di selatan. Mengenai mengapa Tuhan menghukum seluruh bangsa karena dosa raja, itulah pertanyaan yang diajukan Daud dalam 2 Samuel 24:17. Mengapa, ketika ia sendiri yang berdosa, rakyat harus menderita? Dia bahkan meminta agar tangan Tuhan menimpa dia dan keluarganya saja, dan agar Tuhan mengampuni rakyatnya. Namun, seperti halnya kisah Ayub, Tuhan memilih untuk tidak memberikan alasan atas tindakan-Nya. Mungkin itu karena dosa-dosa Israel yang berlipat ganda dan pemberontakan mereka terhadap Tuhan selama berabad-abad. Mungkin itu adalah pelajaran bagi bangsa itu (dan juga bagi kita) bahwa rakyat menderita ketika para pemimpin mereka tersesat. Kenyataannya adalah bahwa Tuhan tidak menjelaskan tindakan-Nya dengan alasan tertentu, dan Dia juga tidak berkewajiban menjelaskannya.

Dari tiga pilihan yang diberikan kepada Daud, dua pilihan pertama akan melibatkan ketergantungan pada belas kasihan manusia: peperangan, tentu saja, akan menjadi separah yang diinginkan musuh; kelaparan akan membuat bangsa Israel mencari makanan dari bangsa-bangsa lain, bergantung pada belas kasihan tetangga mereka. Alih-alih mengandalkan belas kasihan manusia, Daud memilih untuk mengandalkan belas kasihan Tuhan - wabah penyakit, bagaimanapun juga, merupakan bentuk hukuman yang paling langsung dari Tuhan, dan dalam tulah itu mereka hanya dapat melihat kepada Tuhan untuk mendapatkan pertolongan.

Pemazmur mengatakan, "Adapun Allah, jalan-Nya sempurna" (Mazmur 18:30). Jika jalan Tuhan "sempurna", maka kita dapat percaya bahwa apa pun yang Dia lakukan-dan apa pun yang Dia izinkan-juga sempurna. Tanggung jawab kita kepada Tuhan adalah untuk menaati-Nya, mempercayai-Nya, dan tunduk pada kehendak-Nya, entah kita memahaminya atau tidak.

Seperti yang kita lihat dalam 2 Samuel 24:16, Tuhan berduka karena apa yang terjadi pada umat-Nya, dan Dia membatalkan hukuman. Bahkan dalam teguran-Nya, Tuhan masih menunjukkan kasih dan belas kasihan-Nya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Tuhan begitu marah kepada Daud karena melakukan sensus?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries