settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah Cleopatra? Apakah Cleopatra disebutkan dalam Alkitab?

Jawaban


Pertama, penjelasan singkat, karena sejarah mencatat ada dua Cleopatra: Cleopatra dari Yerusalem dan Cleopatra dari Mesir. Cleopatra dari Yerusalem adalah istri kelima Herodes Agung, dan dia disebutkan oleh sejarawan Josephus. Cleopatra dari Mesir yang lebih terkenal adalah subjek dari artikel ini. Cleopatra ini juga tidak disebutkan dalam Alkitab.

Cleopatra dari Mesir (sekitar 70-30 SM), seorang anggota dinasti Ptolemeus Yunani, adalah ratu Mesir selama 22 tahun sampai kematiannya pada usia 39 tahun. Dia hidup pada akhir periode intertestamental, yaitu sekitar 400 tahun antara akhir Perjanjian Lama dan awal Perjanjian Baru. Dia adalah tokoh sentral dalam perkembangan awal Kekaisaran Romawi, yang merupakan latar belakang budaya dan politik untuk Perjanjian Baru.

Setelah kematian Alexander Agung pada tahun 324 SM, kekaisaran Yunani dibagi di antara para jenderalnya. Salah satu jenderalnya, Ptolemeus, menerima wilayah yang mencakup Mesir. Pada masa Cleopatra, Yunani telah memerintah Mesir selama hampir 300 tahun. Cleopatra menjadi ratu setelah kematian ayahnya pada tahun 51 SM, dan ia memerintah dengan dua saudara laki-lakinya dan kemudian dengan putranya.

Tak lama setelah kematian ayahnya, Cleopatra harus melarikan diri dari saudara laki-lakinya, Ptolemy XIII, yang mungkin juga merupakan suaminya. Dia mengumpulkan pasukan dan meminta dukungan dari Julius Caesar. Keduanya akhirnya menjadi sepasang kekasih. Dengan bantuan Kaisar dan pasukan Romawi, dia mengalahkan Ptolemeus XIII dan menikah dengan saudaranya yang lain, Ptolemeus XIV. Pasangan ini memerintah sebagai raja dan ratu. Ketika dia melahirkan seorang putra, dia menamainya Ptolemeus Caesar (dijuluki Caesarion, "Caesar Kecil"), sehingga menimbulkan pertanyaan tentang siapa ayahnya. Kemudian, ketika Cleopatra mengunjungi Julius Caesar di Roma, Julius Caesar dibunuh (44 SM). Ketika dia kembali ke Alexandria, saudara laki-laki/suaminya/rekannya meninggal, dan dia menjadi rekan bupati bersama putranya yang masih bayi.

Setelah pembunuhan Caesar, Mark Antony, yang setia kepada Caesar, mengalahkan lawan-lawannya dan menjadi pewaris Caesar. Dia juga terpesona dengan Cleopatra dan meninggalkan istrinya untuk tinggal bersamanya di Alexandria. Menurut sebagian besar cerita, mereka menjalani kehidupan yang penuh dengan pesta pora. Kemudian, Antony kembali ke Roma untuk mencoba mengamankan kekuasaannya melawan keponakan Caesar, Octavianus, yang juga merupakan anak angkat Caesar. Sebagai bagian dari gencatan senjata, ia menikahi Octavia, saudara perempuan Octavianus-istri Antony sebelumnya yang telah meninggal. Pernikahan ini tidak bahagia, dan Antony akhirnya kembali ke Cleopatra di Alexandria.

Di Mesir, Antony menyatakan Caesarion sebagai putra Caesar dan ahli waris yang sah, dalam upaya untuk membatalkan klaim Octavianus. Setelah menjadi jelas bahwa Antony berniat untuk mencoba menguasai seluruh wilayah Romawi, Octavianus berupaya untuk mengubah opini publik agar menentang Antony dan Cleopatra. (Salah satu klaim yang ia buat adalah bahwa Antony bermaksud memindahkan ibu kota dari Roma ke Aleksandria, yang mungkin saja benar atau mungkin juga tidak). Ketika Antony menikahi Cleopatra pada tahun 32 SM tanpa terlebih dahulu menceraikan Octavia, opini publik Romawi bersatu menentang pasangan tersebut. Senat Romawi menyatakan Antony sebagai musuh publik dan kemudian menyatakan perang terhadap Cleopatra. Pada Pertempuran Laut Actium (2 September 31 SM) di Laut Ionia, pasukan Octavianus berhasil mengalahkan pasukan Antony dan Cleopatra. Pasangan ini melarikan diri kembali ke Mesir.

Tak lama kemudian, Antony menerima kabar bahwa Cleopatra telah meninggal. Menanggapi berita ini, yang tidak benar, dia bunuh diri. Sebagai tanggapan atas bunuh diri Antony (dan mungkin juga pasukan Octavianus yang semakin maju), Cleopatra juga melakukan bunuh diri. Cara yang digunakannya tidak diketahui, namun ada tradisi yang berkembang bahwa ia sengaja membiarkan seekor burung elang menggigitnya. Antony dan Cleopatra dimakamkan bersama. Dengan demikian, jalan terbuka bagi Octavianus untuk menjadi Kaisar Romawi sejati yang pertama. Dia kemudian dikenal sebagai Kaisar Augustus (lihat Lukas 2:1).

Kisah Antony dan Cleopatra diceritakan oleh William Shakespeare dalam dramanya yang berjudul sama. Sebagian besar daya tarik modern terhadap Cleopatra dapat ditelusuri dari karya ini. Penggambaran Shakespeare lebih heroik daripada versi resmi Romawi, di mana Cleopatra adalah penjahat asing.

Gagasan modern tentang Cleopatra sebagai kecantikan yang tak tertahankan tidak didukung oleh karya seni kontemporer atau deskripsi. Namun, dia memegang banyak kekuasaan, yang dapat menjadi daya tarik yang menggoda bagi para pria yang bercita-cita untuk menguasai dunia. Dalam keasyikan modern dengan ras, beberapa orang menganggap Cleopatra sebagai ratu Afrika berkulit hitam; namun, Cleopatra adalah orang Yunani, bukan etnis Mesir, meskipun tentu saja ada kemungkinan bahwa dia memiliki nenek moyang Mesir di suatu tempat. Dia memang mengidentifikasi diri dengan budaya dan agama Mesir lebih dari kebanyakan penguasa yang mendahuluinya. "Kecil kemungkinan Cleopatra peduli dengan susunan rasialnya, tapi orang-orang lebih dari 2000 tahun kemudian masih terobsesi dengan hal itu" (Blog Oxford University Press, https://blog.oup.com/2010/12/cleopatra-2, diakses 24/2/22).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah Cleopatra? Apakah Cleopatra disebutkan dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries