settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang dimaksud dengan Berkat Harun?

Jawaban


Berkat Harun adalah berkat yang harus diucapkan oleh Harun dan anak-anaknya kepada bangsa Israel, yang dicatat dalam Bilangan 6:23-27:

"Berbicaralah kepada Harun dan anak-anaknya: Beginilah harus kamu memberkati orang Israel, katakanlah kepada mereka:

'TUHAN memberkati engkau dan melindungi engkau; TUHAN menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia; TUHAN menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberi engkau damai sejahtera.'

Demikianlah harus mereka meletakkan nama-Ku atas orang Israel, maka Aku akan memberkati mereka."

Karena keanggunan yang sederhana dan sentimen mendalam yang diungkapkan dalam berkat ini, berkat ini telah digunakan selama berabad-abad setelah pengorbanan imamat Harun berakhir. Berkat ini umumnya digunakan saat ini dalam Yudaisme dan dikenal sebagai Berkat Keimaman, Pemberkatan Keimaman (birkat kohanim), Dukhanen, atau "pengangkatan tangan", meskipun waktu dan metode pengucapannya berbeda di dalam berbagai kelompok Yudaisme. Berkat Harun juga digunakan dalam liturgi Katolik, Anglikan, dan Lutheran. Berkat ini juga diucapkan di atas jemaat secara teratur dalam kebaktian-kebaktian yang tidak terlalu liturgis di banyak jemaat Protestan.

Analisis yang lebih dekat terhadap berkat tersebut menunjukkan bahwa penekanannya adalah pada Tuhan. Tuhanlah yang mencetuskan berkat tersebut - Tuhanlah yang menginstruksikan Harun tentang bentuk berkat yang tepat dan memberikan instruksi agar berkat tersebut diucapkan atas umat. Berkat itu sendiri menekankan bahwa Tuhanlah yang memberkati umat dan melakukan bagi mereka apa yang tidak dapat mereka lakukan untuk diri mereka sendiri.

TUHAN memberkati engkau dan melindungi engkau. Sebuah berkat dari Tuhan dimohonkan; bukan hanya berkat secara umum, tetapi juga perlindungan khusus dari Tuhan saat kita meminta Dia untuk "memelihara kita," kata-kata yang memiliki arti menjaga atau mengawasi seseorang. Bagi bangsa Israel, hal ini memiliki aplikasi yang sangat praktis karena mereka dikelilingi oleh musuh-musuh, dan Tuhan telah berjanji untuk melindungi mereka selama mereka setia kepada-Nya. Bagi orang percaya Perjanjian Baru, perlindungan Tuhan memiliki konotasi yang agak berbeda. Sementara orang percaya berharap dan berdoa untuk perlindungan fisik dari musuh, kita tahu bahwa Tuhan tidak menjanjikan hal ini. Bahkan, Dia telah menjanjikan penganiayaan (2 Timotius 3:12). Namun, Tuhan juga telah berjanji bahwa tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih Tuhan yang ada di dalam Kristus Yesus (Roma 8:36-38). Paulus, yang sedang berada di dalam penjara Romawi menunggu eksekusinya, yakin bahwa Tuhan akan menyelamatkannya dan membawanya dengan selamat ke dalam kerajaan surga (2 Timotius 4:18). Cara Paulus dibawa dengan selamat ke kerajaan itu adalah dengan menggunakan pedang algojo!

TUHAN menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia. Baris berkat ini berkaitan dengan mengalami kemurahan Tuhan. Ketika seseorang melihat orang yang dikasihi, wajahnya "bersinar". "Wajah" Tuhan memancarkan kemurahan ilahi. Orang Israel kuno dapat mengharapkan respons Tuhan yang penuh kasih dan kemurahan terhadap seruan mereka untuk meminta pertolongan. Orang-orang percaya dalam Perjanjian Baru memiliki janji akan kasih Tuhan yang tidak pernah berakhir (Roma 8:26-38, yang disebutkan di atas) dan telah mengalami respons Tuhan yang penuh kasih karunia untuk menyelamatkan kita dari musuh-musuh kita yang terbesar, yaitu dosa dan maut (1 Korintus 15:56-57).

TUHAN menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberi engkau damai sejahtera. Baris Berkat Harun ini melanjutkan tema "wajah" Tuhan dan memiliki gagasan bahwa umat-Nya menerima perhatian penuh dari-Nya. Bangsa-bangsa di sekitar Israel percaya kepada dewa-dewa yang dapat teralihkan perhatiannya oleh hal-hal lain (sama seperti manusia) dan harus dipanggil, dibangunkan, atau dibangkitkan untuk bertindak. (Ini adalah latar belakang dari ejekan Elia kepada para nabi Baal dalam 1 Raja-raja 18:27-28). Banyak ritual keagamaan kafir yang dirancang untuk menarik perhatian para dewa dan membuat mereka berada dalam suasana hati yang tepat untuk bertindak atas nama para penyembah mereka. Ini semua asing bagi agama Israel. Ketika umat setia kepada Tuhan, "wajah" Tuhan menghadap kepada mereka sehingga mereka akan mendapatkan kedamaian. Damai sejahtera (shalom) lebih dari sekadar tidak adanya peperangan, tetapi juga kelengkapan atau keutuhan dan kedewasaan. Hakim-hakim 2 mencatat apa yang terjadi ketika Tuhan memalingkan wajah-Nya dari umat-Nya untuk sementara waktu dan mereka kehilangan shalom, tetapi Dia dengan cepat berbalik kepada mereka lagi ketika mereka bertobat.

Orang percaya Perjanjian Baru telah dikaruniai damai sejahtera dengan Tuhan melalui Yesus Kristus (Roma 5:1), dan kita juga dapat mengakses damai sejahtera Tuhan dengan mempercayai Dia untuk memelihara kita. Doa adalah sarana aktif yang dapat kita gunakan untuk mengalami damai sejahtera ini (Filipi 4:6-7).

Bagi Israel kuno, Berkat Harun menyatakan keadaan berkat tertinggi yang akan dinikmati oleh bangsa itu karena mereka setia kepada Tuhan. Penerapannya sedikit berbeda bagi orang percaya Perjanjian Baru. Yesus Kristus telah mengaruniakan kepada kita semua hal yang diminta dalam Berkat Harun, dan semua itu telah dikaruniakan secara permanen. Pengalaman langsung kita akan hal-hal ini dapat berfluktuasi dari waktu ke waktu. Bagi orang percaya, berkat ini seharusnya menjadi pengingat akan apa yang kita miliki di dalam Kristus. Hal ini juga harus menjadi doa untuk pemahaman yang lebih penuh akan berkat-berkat Tuhan di dalam Kristus dan untuk perasaan-perasaan yang menyertai pemahaman tersebut.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan Berkat Harun?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries