settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya bahwa Bel ditundukkan dan Nebo direbahkan (Yesaya 46:1)?

Jawaban


Yesaya 46 mencatat kebesaran Tuhan yang kontras dengan ketidakberdayaan dewa-dewa palsu Babel, termasuk Bel dan Nebo. Pada saat nubuat Yesaya, Babel adalah bangsa yang paling besar di dunia dan tenggelam dalam penyembahan ilah-ilah palsu dan kebanggaan nasionalisme. Tuhan telah mengangkat Babel untuk sementara waktu dalam sejarah, dan pada saat yang sama Dia akan meminta pertanggungjawaban bangsa itu atas kejahatannya. Tuhan adalah Pencipta yang Berdaulat, satu-satunya Tuhan yang benar-tidak ada yang lain (Yesaya 45:18). Tidak ada Tuhan lain selain Dia (Yesaya 45:21). Dia adalah Pribadi yang dapat dipercaya oleh manusia, dan Dia memanggil bangsa-bangsa di bumi untuk berbalik kepada-Nya untuk diselamatkan, karena Dialah satu-satunya Tuhan yang benar (Yesaya 45:22). Dengan konteks tersebut, Tuhan menegaskan bahwa Bel telah ditundukkan dan Nebo telah direbahkan (Yesaya 46:1).

Bel, yang juga disebut Marduk (atau Marodech dalam Yeremia 50:2), adalah pemimpin para dewa Babilonia dan mewakili kekuatan bangsa dan kepemimpinan dunia. Bel disebutkan beberapa kali dalam Kitab Suci Ibrani dan selalu dalam konteks dikalahkan atau dihakimi. Yeremia mencatat bahwa Bel akan dipermalukan (Yeremia 50:2) dan akan dihukum (Yeremia 51:44) sebagai bagian dari penghakiman Babel atas pelanggarannya terhadap Tuhan dan umat pilihan-Nya, bangsa Israel.

Nebo adalah sebuah kota dan gunung yang terkemuka di Moab, tetapi tampaknya yang dimaksud di sini adalah Nabu-dewa palsu dan bukan kota dan gunung di Moab. Nabu juga merupakan dewa Babilonia yang terkemuka, yang kedua setelah Bel (atau Marduk). Nabu/Nebo telah dikaitkan dengan berbagai dewa lainnya, termasuk Nisaba (Sumeria), Thoth (Mesir), Apollo (Yunani), dan Merkurius (Roma).

Bel dan Nebo mewakili kesombongan Babel, namun keduanya akan direndahkan. Bel ditundukkan dan Nebo direbahkan (Yesaya 46:1). Dewa-dewa Babel ini mengambil sikap kalah dan direndahkan saat patung-patung mereka diangkut oleh ternak menjauh dari Babel (Yesaya 46:1). Mereka yang mengandalkan ilah-ilah ini untuk menyelamatkan mereka mendapati bahwa patung-patung itu ikut terbawa ke dalam pembuangan bersama mereka (Yesaya 46:2). Dewa-dewa itu tidak dapat menyelamatkan siapa pun, tetapi Tuhan yang benar dapat menyelamatkan mereka. Tuhan telah menciptakan bangsa Babel, dan Dia dapat membebaskan umat-Nya (Yesaya 46:3-4). Jadi, orang-orang harus memandang kepada-Nya dan percaya kepada-Nya daripada ilah-ilah palsu di Babel. Dewa-dewa palsu itu akan tunduk dan membungkuk. Mereka akan menjadi "beban pada binatang yang lelah" (Yesaya 46:1) dan tidak memiliki kemampuan untuk melepaskan diri mereka sendiri.

Sebagai Pencipta yang Berdaulat atas segalanya, Yahweh, Tuhan dalam Alkitab mengingatkan umat Israel bahwa mereka dapat mengandalkan-Nya. Bahkan saat ini, ada banyak ilah-ilah palsu dan berhala yang menarik perhatian kita, tetapi hari ini, seperti pada zaman Yesaya, Tuhan dapat dipercaya dan dapat diandalkan. Dia adalah Dia yang dapat menyelamatkan. Yesaya memperingatkan bangsa Israel untuk tidak percaya kepada Bel dan Nebo-karena Bel ditundukkan dan Nebo direbahkan-dan kita pun diperingatkan untuk tidak menaruh kepercayaan kepada sesuatu yang tidak dapat diandalkan. Yesus menjelaskan, sebagai contoh, bahwa kita tidak boleh mengumpulkan harta di bumi yang dapat dirusak oleh ngengat dan karat dan yang dapat dibongkar dan dicuri oleh pencuri (Matius 6:19), tetapi kita harus melayani Tuhan (Matius 6:24).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya bahwa Bel ditundukkan dan Nebo direbahkan (Yesaya 46:1)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries