settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah bangsa Asyur di dalam Alkitab?

Jawaban


Bangsa Asyur adalah penduduk sebuah negara yang menjadi kekaisaran besar yang mendominasi Timur Tengah dalam Alkitab dari abad ke-9 hingga abad ke-7 SM. Mereka menaklukkan wilayah yang sekarang dikenal sebagai Irak, Suriah, Yordania, dan Lebanon. Pada abad ketujuh sebelum masehi, Asyur menduduki dan menguasai pesisir timur Laut Tengah. Ibu kota Asyur adalah Niniwe, salah satu kota terbesar di zaman kuno. Penggalian di Mesopotamia telah mengkonfirmasi deskripsi Alkitab bahwa dibutuhkan tiga hari perjalanan untuk mengelilingi kota ini (Yunus 3:3). Bangsa Asyur adalah bangsa yang ganas dan kejam, yang tidak menunjukkan belas kasihan kepada orang-orang yang mereka taklukkan (2 Raja-raja 19:17).

Bangsa Asyur adalah duri dalam daging bagi bangsa Israel. Dimulai pada tahun 733 SM di bawah pemerintahan Raja Tilgat-Pileser, Asyur merebut tanah Kerajaan Utara dan membawa penduduknya ke dalam pembuangan (2 Raja-raja 15:29). Kemudian, dimulai pada tahun 721 sM, raja Asyur, Salmaneser, mengepung ibu kota Israel, Samaria, dan kota itu jatuh tiga tahun kemudian (2 Raja-raja 18:9-12). Peristiwa ini menggenapi nubuat Yesaya bahwa Tuhan akan menggunakan Asyur sebagai "tongkat murka-Nya" (Yesaya 10:5-19), yaitu, Kekaisaran Asyur melaksanakan penghakiman Tuhan terhadap bangsa Israel yang menyembah berhala. Tuhan yang berdaulat menerima pujian penuh sebagai sumber kekuasaan Asyur (bandingkan Yesaya 7:18; 8:7; 9:11; dan Daniel 4:17). Sejarah sekuler mencatat bahwa pada tahun 703 SM, Asyur di bawah pemerintahan Raja Sanherib berhasil menumpas tantangan besar dari bangsa Kasdim.

Mengingat ancaman Asyur terhadap Israel, dapat dimengerti bahwa nabi Yunus tidak ingin pergi ke Niniwe (Yunus 1:1-3). Ketika ia akhirnya tiba di ibu kota Asyur, Yunus memberitakan penghakiman Tuhan yang akan datang. Setelah mendengar pesan Yunus, raja Asyur dan seluruh kota Niniwe bertobat, dan Tuhan memalingkan murka-Nya untuk sementara waktu (Yunus 3:10). Kasih karunia Tuhan diperluas bahkan kepada bangsa Asyur.

Pada tahun keempat belas pemerintahan Hizkia, pada tahun 701 sM, Asyur di bawah pimpinan Sanherib merebut 46 kota berkubu di Yehuda (Yesaya 36:1). Kemudian mereka mengepung Yerusalem-raja Asyur mengukir di atas prasasti bahwa ia telah menangkap raja Yehuda seperti burung yang dikurung di negerinya sendiri.

Namun, meskipun tentara Sanherib menduduki Yehuda sampai ke pintu gerbang Yerusalem, dan meskipun utusan Sanherib, Rabshakeh, bermegah terhadap Tuhan dan Hizkia (Yesaya 36:4-21), Asyur gagal. Hizkia berdoa, dan Tuhan berjanji bahwa Asyur tidak akan pernah menginjakkan kakinya di dalam kota itu (Yesaya 37:33). Tuhan membunuh 185.000 tentara Asyur dalam satu malam (Yesaya 37:36), dan Sanherib kembali ke Niniwe di mana ia dibunuh oleh anak-anaknya sendiri saat ia menyembah dewa Nisrokh (Yesaya 37:38).

Pada tahun 612 SM, Niniwe dikepung oleh aliansi bangsa Media, Babilonia, dan Skit, dan kota ini hancur total hingga lokasinya pun terlupakan hingga arkeolog Inggris, Sir Austen Layard, mulai menemukannya pada abad ke-19. Dengan demikian, seiring dengan naiknya Kekaisaran Babilonia, Asyur pun hilang dari catatan sejarah.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah bangsa Asyur di dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries