settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah Amsal 26:4 dan 26:5 bertentangan? Bagaimanakah kedua ayat ini bisa benar?

Jawaban


Amsal memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang orang bodoh. Mereka membenci hikmat (Amsal 1:7, 22, 10:21, 23:9); mereka merasa benar menurut pandangan mereka sendiri (Amsal 12:15); mereka penipu (Amsal 14:8) dan pencemooh (Amsal 10:23, 14:9). Orang bijak juga diberi petunjuk bagaimana menghadapi orang bodoh dalam Amsal. Mengajari orang bodoh tidak ada gunanya karena perkataannya penuh dengan kebodohan (Amsal 15:2, 14) dan ia tidak menginginkan hikmat dan pengertian (Amsal 18:2).

Adalah kesia-siaan untuk mencoba memberikan hikmat kepada orang bodoh ini adalah dasar dari Amsal 26:4-5, yang memberi tahu kita bagaimana menjawab orang bodoh. Ayat-ayat yang tampaknya bertentangan ini sebenarnya merupakan bentuk paralelisme yang umum ditemukan dalam Perjanjian Lama, di mana satu gagasan dibangun di atas gagasan lainnya. Ayat 4 memperingatkan agar kita tidak berdebat dengan orang bodoh dengan caranya sendiri, agar kita tidak merendahkan diri kita sendiri dan menjadi sama bodohnya dengan dia. Karena ia membenci hikmat dan koreksi, orang bodoh tidak akan mendengarkan alasan yang bijaksana dan akan mencoba menarik kita ke dalam jenis argumennya, baik dengan menggunakan tipu daya, mencemooh hikmat kita, atau menjadi marah dan kasar. Jika kita mengizinkan dia menarik kita ke dalam jenis wacana ini, kita menjawabnya "sesuai dengan kebodohannya" dalam arti menjadi seperti dia.

Frasa "menurut kebodohannya" dalam ayat 5, di sisi lain, memberi tahu kita bahwa ada kalanya orang bodoh harus ditegur agar kebodohannya tidak terus berlanjut. Dalam hal ini, menjawab orang bodoh menurut kebodohannya berarti menyingkapkan kebodohan perkataannya, menegurnya berdasarkan kebodohannya sehingga ia akan melihat kebodohan dari perkataan dan alasannya. "Jawaban" kita dalam hal ini adalah teguran, menunjukkan kepadanya kebenaran sehingga ia dapat melihat kebodohan kata-katanya dalam terang akal sehat. Meskipun kemungkinan besar ia akan meremehkan dan menolak hikmat yang ditawarkan kepadanya, kita harus berusaha, demi kebenaran yang harus selalu dinyatakan, dan demi mereka yang mendengarkan, agar mereka dapat melihat perbedaan antara hikmat dan kebodohan, sehingga mereka dapat diajar.

Apakah kita menggunakan prinsip ayat 4 dan menghadapi orang bodoh dengan mengabaikannya, atau menaati ayat 5 dan menegur orang bodoh, itu tergantung pada situasinya. Dalam hal-hal yang tidak penting, mungkin lebih baik mengabaikannya. Dalam hal-hal yang lebih penting, seperti ketika orang bodoh menyangkal keberadaan Tuhan (Mazmur 14:1), ayat 5 mengatakan kepada kita untuk menanggapi kebodohannya dengan teguran dan pengajaran. Membiarkan orang bodoh mengatakan omong kosongnya tanpa teguran akan mendorongnya untuk tetap merasa bijak di matanya sendiri dan mungkin akan memberikan kredibilitas pada kebodohannya di mata orang lain.

Singkatnya, dalam masalah-masalah yang tidak penting, kita harus mengabaikan orang-orang bodoh, tetapi dalam masalah-masalah yang penting, mereka harus ditangani agar kita tidak terpengaruh oleh perkataan mereka.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah Amsal 26:4 dan 26:5 bertentangan? Bagaimanakah kedua ayat ini bisa benar?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries