settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah bangsa Amori itu?

Jawaban


Bangsa Amori adalah bangsa kuno yang sering disebutkan dalam Perjanjian Lama. Mereka adalah keturunan dari salah satu putra Kanaan (Kejadian 10:15-16). Dalam prasasti-prasasti kuno, bangsa Amori juga dikenal sebagai Amurra atau Amurri. "Tanah orang Amori" mencakup Suriah dan Palestina. Beberapa pegunungan selatan Yudea juga disebut sebagai daerah perbukitan orang Amori (Ulangan 1:7, 19-20).

Dua raja Amori bernama Sihon dan Og dikalahkan oleh bangsa Israel di bawah kepemimpinan Musa (Ulangan 31:4). Dalam Yosua 10:10, lima raja Amori dikalahkan oleh bangsa Israel, dan kemenangan itu secara tegas dimenangkan dalam Yosua 11:8. Pada zaman Samuel, perdamaian terjalin antara Israel dan orang Amori (1 Samuel 7:14).

Kurang dari satu abad kemudian, Raja Salomo memaksa orang-orang Amori yang tersisa untuk menjadi budak: "Semua orang yang masih tinggal dari orang Amori ... yang tidak termasuk orang Israel, yakni mereka yang masih tinggal di negeri itu dari keturunan bangsa-bangsa itu dan yang tidak dapat ditumpas oleh orang Israel, merekalah yang dikerahkan Salomo untuk menjadi budak rodi" (1 Raja-raja 9:20-21). Bangsa Amori terakhir kali disebutkan dalam Amos 2:10. Diasumsikan bahwa mereka telah musnah atau terserap ke dalam budaya Israel.

Bangsa Amori dikenal sebagai pejuang yang tangguh pada masa jayanya. Musa menyebut Og, raja Amori, sebagai seorang pria yang sangat tinggi yang panjang tempat tidurnya sekitar 13,5 kaki (Ulangan 3:11). Meskipun memiliki jumlah dan kekuatan militer yang kuat, bangsa Amori dihancurkan karena penyembahan mereka terhadap dewa-dewa palsu. Penaklukan Israel atas tanah mereka adalah bagian dari penghakiman Tuhan atas budaya kafir Amori.

Berikut adalah beberapa pelajaran yang dapat dipelajari dari orang Amori:

Pertama, hanya Tuhan yang esa dan benar yang layak disembah. Berhala-berhala orang Amori dan dewa-dewa palsu yang mereka miliki tidak dapat bersaing dengan Tuhan Israel yang mahakuasa.

Selain itu, Tuhan juga memberikan kesempatan kepada bangsa-bangsa untuk bertobat sebelum penghakiman (2 Petrus 3:9; Wahyu 2:20-21). Bangsa Amori memiliki banyak waktu untuk berbalik dari penyembahan berhala mereka, tetapi mereka meremehkan kebaikan dan kesabaran Tuhan dan menolak untuk bertobat (Roma 2:4). Penghakiman Tuhan atas mereka sangat keras, dan siapa pun yang meniru pemberontakan mereka akan menyesal selamanya (Roma 2:5; Matius 10:28; Wahyu 2:22-23).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah bangsa Amori itu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries