settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah Ahazia berusia 22 tahun (2 Raja-raja 8:26) atau 42 tahun (2 Tawarikh 22:2) ketika ia memulai pemerintahannya?

Jawaban


Kitab Raja-Raja dan Tawarikh mencakup banyak sejarah yang sama tentang umat pilihan Tuhan. Kitab 1 dan 2 Raja-Raja mengambil sudut pandang dari kerajaan Israel bagian utara, dan kitab 1 dan 2 Tawarikh lebih berfokus pada kerajaan Yehuda bagian selatan. Namun, raja-raja yang sama disebutkan dalam kedua kitab tersebut. Ada beberapa pertanyaan tentang usia Raja Ahazia ketika ia mulai memerintah (ini adalah Raja Ahazia dari Yehuda, bukan Raja Ahazia dari Israel). Satu catatan (2 Raja-raja 8:26) mengatakan Ahazia berusia 22 tahun pada awal pemerintahannya, tetapi catatan lainnya (2 Tawarikh 22:2) mengatakan dia berusia 42 tahun - setidaknya dalam beberapa terjemahan.

Semua terjemahan 2 Raja-raja 8:26 sepakat bahwa Ahazia dari Yehuda berusia 22 tahun pada awal pemerintahannya. Dan sebagian besar terjemahan 2 Tawarikh 22:2 juga menyebutkan usianya 22 tahun. Namun, beberapa versi, seperti KJV, NKJV, ASV, dan NRSV, menyatakan bahwa Ahazia naik takhta ketika ia berusia 42 tahun, bukan 22 tahun.

Ada beberapa teori untuk menjelaskan perbedaan antara 2 Raja-raja 8:26 dan 2 Tawarikh 22:2. Berikut adalah empat di antaranya:

1. 2 Raja-raja 8:26 mencatat ketika Ahazia mulai memerintah bersama dengan ayahnya, Yoram, sementara Tawarikh 22:2 mencatat ketika Ahazia mulai memerintah sendiri setelah ayahnya, Yoram, meninggal.

2. Usia 42 tahun adalah usia ibu Ahazia, yaitu Atalya. Teori ini didasarkan pada kata-kata yang aneh dalam bahasa Ibrani dalam 2 Tawarikh 22:2, yang secara harfiah mengatakan bahwa raja adalah "seorang anak yang berumur empat puluh dua tahun."

3. Angka 42 tahun bukan merujuk pada usia Ahazia, tetapi pada posisi Ahazia dalam sejarah dinasti keluarganya. Ahazia berasal dari keluarga Raja Ahab dari Israel, seperti yang disebutkan dalam 2 Tawarikh 22:2-3. Dinasti itu dimulai dari kakeknya, Omri. Lamanya masa pemerintahan semua raja dalam keluarga ini adalah sebagai berikut:

Omri - 6 tahun

Ahab - 22 tahun

Ahazia (dari Israel) - 2 tahun

Yoram - 12 tahun

Total - 42 tahun

Karena Ahazia mulai memerintah di Yehuda pada tahun terakhir pemerintahan Yoram di Israel (2 Raja-raja 8:25), Ahazia akan naik takhta pada tahun ke-42 dinasti itu di Israel, yang menjelaskan mengapa ia disebut "seorang anak yang berumur 42 tahun." Ahazia adalah seorang "anak" dari dinasti Omri, yang berada pada tahun ke-42 ketika ia naik takhta. Jika teori ini benar, maka 2 Raja-raja 8:26 memberikan kita usia Ahazia, dan 2 Tawarikh 22:2 memberikan kita usia pemerintahan keluarganya.

4. Di suatu tempat dalam proses penyalinan yang berlangsung berabad-abad, seorang juru tulis melakukan kesalahan, mengubah "22 tahun" dari 2 Tawarikh 22:2 menjadi "42 tahun." Tidak semua naskah Ibrani mencerminkan kesalahan tersebut, karena beberapa terjemahan kuno, yaitu bahasa aram dan bahasa Arab, masing-masing memiliki "22 tahun," sehingga membuat 2 Tawarikh 22:2 dan 2 Raja-raja 8:26 menjadi sangat cocok.

Menambah dukungan untuk teori keempat ini adalah catatan sejarawan Alkitab dalam 2 Raja-raja 8:17 bahwa ayah Ahazia, Yoram, meninggal pada usia 40 tahun. Oleh karena itu, Ahazia tidak mungkin berusia 42 tahun ketika ia mengambil alih pemerintahan. Yoram tidak mungkin memiliki anak sebelum dia sendiri lahir, sehingga usia Ahazia ketika dia mulai memerintah pastilah 22 tahun.

Naskah asli dari setiap kitab dalam Alkitab, yang diilhami langsung oleh Tuhan, bebas dari segala kesalahan. Namun, beberapa kesalahan penyalinan merayap ke dalam naskah Ibrani saat naskah tersebut diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Dalam hal ini, notasi angka yang dimaksud sangat bervariasi sehingga noda tinta, kerutan, atau sobekan pada salah satu salinan dapat membuat juru tulis menulis "42" dan bukan "22."

Alkitab saat ini sama berotoritasnya dengan saat pertama kali ditulis. Kita dapat sepenuhnya mempercayai Alkitab sebagai pesan Allah kepada kita. Firman Allah bertahan selamanya, meskipun terkadang terjadi kesalahan penulisan. Kesalahan-kesalahan seperti itu dapat dengan mudah diidentifikasi, dan masalah-masalah yang ditimbulkannya dapat diselesaikan.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah Ahazia berusia 22 tahun (2 Raja-raja 8:26) atau 42 tahun (2 Tawarikh 22:2) ketika ia memulai pemerintahannya?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries