Adakah air bah dalam zaman Nuh bersifat global ataupun lokal?




Soalan: Adakah air bah dalam zaman Nuh bersifat global ataupun lokal?

Jawapan: Bahagian Firman Tuhan yang bercakap tentang air bah jelas mengatakan bahawa ianya bersifat global. Kejadian 7:11 berkata, “Pada waktu umur Nuh enam ratus tahun, pada bulan yang kedua, pada hari yang ketujuh belas bulan itu, pada hari itulah terbelah segala mata air samudera raya yang dahsyat dan terbukalah tingkap-tingkap di langit.” Kejadian 1:6-7 dan 2:6 memberitahu bahawa keadaan alam sebelum air bah adalah berbeza dengan keadaan yang kita alami sekarang. Berdasarkan ini dan beberapa penjelasan dalam Alkitab, spekulasi yang dapat diterima mengatakan bumi pada suatu ketika dahulu diselubungi dengan sebentuk kanopi berair di langit. Kanopi ini boleh jadi kanopi wap air, atau kanopi berbentuk lingkaran seperti pada lingkaran ais planet Zuhal. Kanopi ini digabungkan dengan lapisan air bawah tanah yang dilepaskan ke atas bumi telah mengakibatkan air bah bertahap global.

Ayat-ayat yang jelas bercakap tentang keluasan kesan air bah terdapat dalam Kejadian 7: 19-23 “Dan air itu sangat hebatnya bertambah-tambah meliputi bumi, dan ditutupinyalah segala gunung tinggi di seluruh kolong langit,sampai lima belas hasta di atasnya bertambah-tambah air itu, sehingga gunung-gunung ditutupinya.Lalu mati binasalah segala yang hidup, yang bergerak di bumi, burung-burung, ternak dan binatang liar dan segala binatang merayap, yang berkeriapan di bumi, serta semua manusia.Matilah segala yang ada nafas hidup dalam hidungnya, segala yang ada di darat.Demikianlah dihapuskan Allah segala yang ada, segala yang di muka bumi, baik manusia maupun hewan dan binatang melata dan burung-burung di udara, sehingga semuanya itu dihapuskan dari atas bumi; hanya Nuh yang tinggal hidup dan semua yang bersama-sama dengan dia dalam bahtera itu.”

Dalam bahagian Firman Tuhan di atas, kita bukan hanya mendapati perkataan “segala” digunakan berulangkali, tetapi juga mendapati “ditutupinyalah segala gunung tinggi,” “sampai lima belas hasta di atasnya bertambah-tambah air itu,“ dan “mati binasalah segala yang hidup.” Huraian ini jelas menggambarkan air bah yang telah menutupi seluruh bumi. Sekiranya air bah itu hanya bersifat lokal, mengapakah Tuhan menyuruh Nuh untuk membina bahtera dan bukan sekadar menyuruhnya dan binatang-binatang supaya berhijrah ke tempat yang lebih selamat? Mengapakah Tuhan menyuruh Nuh membina sebuah bahtera yang cukup besar untuk menampung semua jenis binatang di atas bumi? Sekiranya air bah itu bukan bersifat global, maka bahtera itu tidak diperlukan.

Petrus juga bercakap tentang air bah yang bersifat sedunia dalam 2 Petrus 3:6-7, di mana dia berkata, “dan bahwa oleh air itu, bumi yang dahulu telah binasa, dimusnahkan oleh air bah. Tetapi oleh firman itu juga langit dan bumi yang sekarang terpelihara dari api dan disimpan untuk hari penghakiman dan kebinasaan orang-orang fasik.” Dalam ayat-ayat ini Petrus membandingkan penghukuman sedunia yang akan datang dengan apa yang berlaku pada zaman Nuh dan berkata dunia pada waktu itu telah dinaiki air bah. Seterusnya didapati ramai penulis-penulis Alkitabiah menerima nilai sejarah air bah yang berlaku secara global (Yesaya 54:9; 1 Petrus 3:20; 2 Petrus 2:5; Ibrani 11:7). Akhir sekali, Tuhan Yesus percaya kepada peristiwa air bah sedunia dan mengambilnya sebagai satu contoh kehancuran yang akan datang ke dalam dunia apabila Dia datang kembali (Matius 24:37-39; Lukas 17:26-27).

Terdapat begitu banyak bukti di luar Alkitab yang menunjuk kepada suatu bencana alam sedunia seperti air bah. Terdapat banyak kuburan fosil yang ditemui di setiap benua.Juga terdapat banyak gumpalan arang batu yang menuntut kepada penenggelaman cepat ke atas kawasan tumbuh-tumbuhan yang sangat luas. Fosil-fosil lautan terdapat di atas kemuncak gunung-gunung yang tinggi di dunia. Setiap budaya di seluruh dunia masing-masing mempunyai sebuah lagenda air bah. Semua kenyataan ini merupakan bukti kepada air bah yang telah berlaku secara global.



Balik ke laman bahasa Melayu

Adakah air bah dalam zaman Nuh bersifat global ataupun lokal?