Apa artinya Allah itu adalah kasih?



 

Pertanyaan: Apa artinya Allah itu adalah kasih?

Jawaban:
Apa artinya Allah itu adalah kasih? Pertama-tama kita perlu melihat bagaimana Firman Tuhan, Alkitab, menggambarkan ”kasih,” dan kemudian kita akan melihat beberapa definisi ini diterapkan pada Allah.

”Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu. Kasih tidak berkesudahan; nubuat akan berakhir; bahasa roh akan berhenti; pengetahuan akan lenyap” (1 Korintus 13:4-8).

Ini adalah cara Allah menggambarkan kasih. Allah persis seperti yang digambarkan itu, dan orang Kristen perlu menjadikan ini sebagai tujuan, walaupun selalu dalam proses menuju itu. Ekspresi paling utama dari kasih Allah dikomunikasikan kepada manusia dalam Yohanes 3:16 dan Roma 5:8.

”Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal” (Yohanes 3:16).

“Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa” (Roma 5:8).

Dari kedua ayat ini, kita bisa melihat bahwa Allah sangat menginginkan manusia bersama-sama denganNya dalam rumahNya yang kekal, surga.

Dia telah membuka jalan menuju surga, dengan membayar harga dosa-dosa kita. Dia mengasihi kita karena Dia memilih untuk melalukan hal itu. ”Hati-Ku berbalik dalam diri-Ku, belas kasihan-Ku bangkit serentak” (Hosea 11:8).

Kasih itu mengampuni. “Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan” (1 Yohanes 1:9).

Kasih (Allah) itu tidak memaksakan dirinya pada orang lain. Orang-orang yang datang kepadaNya, datang kepadaNya sebagai respons terhadap kasihNya.

Kasih (Allah) itu menyatakan kemurahan pada semua orang. Kasih (Yesus) itu berbuat baik kepada semua orang tanpa memandang bulu. Kasih (Yesus) itu tidak cemburu pada apa yang orang lain miliki, hidup sederhana tanpa mengeluh. Kasih (Yesus) itu tidak membesar-besarkan diri sekalipun Dia dapat mengalahkan semua orang lain.

Kasih (Allah) itu tidak menuntut ketaatan. Allah tidak menuntut ketaatan dari sang Anak, namun sang Anak secara sukarela menaati BapaNya di surga. ”Dunia tahu, bahwa Aku mengasihi Bapa dan bahwa Aku melakukan segala sesuatu seperti yang diperintahkan Bapa kepada-Ku” (Yohanes 14:31). Kasih (Yesus) selalu memperhatikan kepentingan orang lain.

Gambaran singkat mengenai kasih ini mengungkapkan hidup yang tidak mementingkan diri sendiri, sesuatu yang bertentangan dengan hidup mementingkan sendiri dari dunia ini.

Yang luar biasa, Allah telah memberikan kepada mereka yang menerima AnakNya, sebagai Juruselamat, kemampuan untuk mengasihi sebagaimana Dia mengasihi. Dia memberikan ini melalui kuasa Roh Kudus (lihat Yohanes 1:12; 1 Yohanes 3:1, 23, 24).

Suatu tantangan dan hak istimewa yang luarbiasa!



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya Allah itu adalah kasih?